You Will Always Be In My Heart


  Matahari pagi ini terlihat sangat cerah tapi gak tau kenapa wajah gue gak bisa secerah matahari pagi ini. Hmm yaiyalah gimana mau cerah kalo hari ini gue harus bisa kenalan sama temen-temen baru lagi!! huhh Ini udah kesekian kalinya bokap+nyokap mindahin gue disekolah baru, ettss jangan salah paham dulu gue pidah pindah sekolah kaya gini bukan karna gue bandel or gak berprestasi disekolah tapi emang karna gue selalu ikut bokap yang kerjaannya emang mewajibkan dia berpindah dari satu kota ke kota lain, biasalah bokap kan kerja disala satu perusahaan perkebunan terbesar di Indonesia jadi dia harus siap kalo harus dipindahin dari satu kota ke kota lain buat mengecek perkebunan milik perusahaannya itu. Hari ini gue udah siap-siap mau ke bandung, ya bandung kota dimana gue banyak ngabisin waktu kecil. Hmm gak nyangka ternyata dari dulu smape sekarang bandung masih gini-gini aja gak banyak yang berubah.hehehe
                                                                        ***
Akhirnya gue sampe di rumah lama gue, rumah yang penuh kenangan ini terlihat berdebu. Masih banyak banget barang-barang dan foto-foto kenangan gue bareng kakak and sahabat kecil gue dulu. setelah lama berkeliling rumah akhirnya gue berhenti disatu tempat yang dulu sering banget gue datengin bareng sahabat kecil gue, reza anugrah itu namanya tapi dulu gue biasa manggil dia eca. hmm kangen banget sama dia kalo inget tempat ini.hehehe
“refa.. refa.. ayo beresin barang-barang kamu dong sayang.” Teriak bunda dari depan rumah. Teriakan lembut tapi keras itu seketika menghentikan lamunan ku.
“hmm iya bun sebentar.” Jawab gue sambil berlari kearah depan.
“faaa berhenti sebentar, bantuin gue dong ngangkat kardus yang ini. Berat banget nih!!” teriakan kak bisma membuat kaki gue yang sedang berlari langsung berhenti dan tanpa basa basi gue pun langsung membantunya. Kak bisma adalah kakak yang paling baik didunia karna dia selalu ngejaga gue saat gue dijahili oleh teman-teman sekolah gue.
                                                                        ***
Tok .. tok.. tok.. “sayang bangun dong udah pagi nih!! Emang kamu gak mau cepet-cepet liat sekolah kamu yang baru apa?” ketukan pintu yg lumayan keras itu membuat gue tersadar dari alam mimpi.
“huahhh padahal lagi enak-enaknya mimpi, huhh bunda rese aja nih.” gue pun ngedumel gak terima sambil terpaksa jalan ke kamar mandi.
Di mobil…
you know me so well, girl I need you, girl I love you, girl I heart you.. lagu I heart you pun terdengan dimobil jazz kak bisma.
“lagu siapa tuh kak?” tanya gue sambil menambah volume radionya
“lagu gue lah.hehehe gimana keren gak lagunya?” jawab kakak tercintaku penuh antusias
“hah serius kak? Kok udah diputer diradio si, bukannya lo bilang lo masih butuh satu personil lagi ya?”
“yee lo fa gue tanya bukannya dijawab malah nanya balik. Iya si kemaren emang masih kurang satu personil tapi sekarang udah lengkap kok! Terus gimana lagunya menurut lo, keren gak?”
“ihh asli kak lagunya bagus banget loh.” Jawab ku sambil ikut bernyanyi bersama kak bisma
Disekolah baru….
Sedang asiknya gue berjalan dikoridor sekolah tiba-tiba..
Gubrak.. “aduhh..” teriak gue.. “eh eh sorry gue gak sengaja. Lo gpp?” seru seseorang sambil mengulurkan tangannya untuk mencoba membantuku berdiri.
“iya gue gpp kok!” jawab gue sambil memegang tangannya. Deg.. deg.. aduh kenapa nih kok jantung gue tiba-tiba berdetak kenceng bgt si. Aduh ada apa nih sama gue, biasanya kan gue selalu kaya gini kalo gue lagi ada di samping…
“hy gue reza. Lo anak baru ya? Sorry ya gue tadi buru-buru makanya gak ngeliat lo.”
WHAT REZA? Ya ampun apa mungkin dia reza anugrah, eca sahabat kecil gue tapi apa iya, oh my god harus gimana gue sekarang. Oke tenang refa sekarang lo Cuma harus bales jabatan tangannya terus bilang reza ini gue refa sahabat kecil lo. Iya iya oke sekarang….
“ahh reza……” teriakan yang gaduh itu tiba-tiba seketika membuat suasana yang tadinya hening langsung berubah jadi amat sangat rame kaya pasar. “eh ayo cepet ikut gue.” Seru reza sambil memegang tangan gue dan langsung ngibrit lari…
                                                                        ***
            Ya Allah tadi itu beneran reza bukan ya? Hmm senyumnya gue tau banget kalo itu dia REZA ANUGRAH tapi kok dia gak ngenalin gue si apa dia udah lupa ya sama gue atau jangan-jangan dia malu lagi ngakuin gue jadi sahabatnya secara sekarang dia udah sekeren itu udah gitu banyak banget fansnya lagi. Uhh eca kangen banget gue sama lo, please inget gue karna mungkin gue gak bakal bisa lama ada dideket lo kaya sekarang karna kangker ditubuh gue ini pasti lama-lama bakal bikin gue pergi jauh dari lo. Ya Allah kalo gue boleh dikasih satu permintaan terakhir, gue cuma mau reza bisa inget lagi sama gue. God please help me…
                                                                        ***
Udah hampir 4bulan gue sekolah disini tapi sampe sekarang reza belom juga inget sama gue, padahal hampir setiap jam gue sama reza barengan dari mulai dikelas, dikantin, diperpus sampe jalan ke mall aja gue slalu bareng dia tapi kenapa dia masih tetep gak inget sama gue, padahal waktu gue tinggal 2bulan lagi. tapi gpp lah udah bisa selalu bareng dia aja gue udah bahagia bgt!!
“fa hari ini kita mau kemana nih?” Tanya reza sambil membereskan buku dan bersiap mau pulang. Semenjak kejadia reza dikejar para fans gue sama reza emang langsung deket. Gue juga gak tau kenapa..
“gue mau ke.. aduhh pala gue.”
“Lo kenapa fa?”
gubrakkk.. “REFA….….”
Aduhh gue dimana nih? Setelah teriakan reza tadi gue udah gak tau apa yang terjadi, yang gue inget cuma wajah sahabat kecil gue yang keliatan panik bgt. “reza.. za.. lo dimana?” panggil gue smbil mencoba buat bangun dari tempat tidur.
“kamu udah bangun fa?”
“eh iya nih kak. Kak bisma tadi kakak liat cowo gak yang nganterin gue kesini?”
“reza maksudnya? Iya dia ada kok diluar.”
Loh loh loh kok kak bisma bisa ya kenal sama reza, apa mungkin kak bisma tau kalo itu reza temen kecil gue tapi engga engga dulu kan kita masih kecil bgt lagian juga sekarang reza udah berubah bgt, udah gak kaya dulu.
Ctrekk.. tiba-tiba pintu kebuka dan…
“reza, ilham, kak morgan, kak rangga, kak Rafael, dicky. Kok kalian bisa saling kenal si?” tanya gue dengan tampang penuh rasa mau tau.
“ya ampun masa lo gak tau si ade ku tercinta, mereka semua ini ya anggota SMASH, sama kaya gue. dan reza ini personil baru kita, dia yang jadi rapper.”
WHAT RAPPER??
                                                                        ***
2minggu setelah kejadian….
            Akhirnya gue pun pulang kerumah, dengan otak masih mumet dan muka masih pucet. Hmm gak nyangka ternyata reza itu anggota barunya SMASH grup boybandnya kak bisma. tapi yang masih bikin gue nyesek itu reza yang sampe sekarang gak bisa inget sama gue, ya walaupun itu semua sekarang udah bukan jadi masalah besar lagi buat gue tapi ya tetep aja gue masih berharap reza bisa inget sama gue dan semua janji kita dulu, although dulu gue sama reza masih kecil tapi gue yakin janji yang keluar dari mulutnya reza itu bukan cuma sekedar janji.
Tok..tok..tok.. “de refa, boleh masuk gak?”
“masuk aja kak gak dikunci kok!”
“eh fa malem minggu besok mau gak ikut nonton gue sama anak-anak smash perform?” Tanya kak bisma sambil duduk di samping gue yang lagi tiduran dikasur
“lo mau manggung kak. emm mau ikut..” jawab gue penuh antusias
“serius nih mau ikut? Tapi ada syaratnya kalo lo mau ikut. lo harus sembuh dulu, gimana?”
“iya iya malem minggu besok pasti gue udah sembuh.hehehe thank you ya kak selama ini lo udah mau jadi kakak terbaik buat gue, gue sayang banget sama lo kak.” Seru gue sambil memeluk kakak gue satu satunya ini. huhh gak tau kenapa saat gue meluk kak bisma air mata gue jatuh gak berhenti-henti, gue ngerasa hari ini hari terakhir gue bisa meluk kak bisma kaya gini.
                                                                                                ***
hatiku rasakan cinta, dia buatku salah tingkah
i know you so well, you know me so well
you heart me girl, i heart you back..
ya ampun gak nyangka suara kak bisma and reza keren banget.hehehe gak nyesel deh ngebela-belain kesini walaupun kepala masih rada-rada pusing. hmm makin diliat gue makin yakin kalo reza itu eca sahabat kecil gue, ya walaupun dia belom secara resmi ngomong kalo dia itu reza sahabat kecil gue tapi dari perhatian and senyumnya gue tau kalo dia itu rez… aww kepala gue,, god please jangan bikin gue pingsan disini gue gak mau bikin kak bisma and yang lain malu karna gue. “Aww…” gubrakkkk..
“REFA……”
dimana gue, kenapa semuanya serba putih kaya gini. Bunda.. ayah.. kak bisma.. reza.. kalian dimana? “Ya Allah tolong selamatkan refa karna masih ada satu rahasia yang belum aku sampaikan sama dia.” Reza apa itu lo, za jawab gue kalo emang itu lo, za.. REZA…..
tit..tit..tit..tittttttttttttt………….
“dok detak jantungnya hilang.”
“ayo cepat ambil tindakan.”
“maafin aku ya bun semua gara-gara aku, coba aku gak ngajak refa ke…….”
“udah sayang ini bukan salah kamu, ini semua udah jadi kehendak Allah.”
Ctrekk.. “dokter gimana keadaan anak saya?”
“dokter jawab ibu saya nanya sama anda.”
“tenang bu, anak anda… selamat!!”
                                                                        ***
1minggu setelahnya…
            Akhirnya gue sadar dari koma, bunda, ayah and kak bisma selalu gantian buat ngejagain gue. Rasanya gue ngerasa bersalah banget sama mereka gue ngerasa ngerepotin mereka. Huhh tau gini mending gue gak usah sadar aja deh sekalian..
“hay ade ku tercinta, baru juga sadar udah cemberut aja.hehehe” seru kak bisma sambil mencoba menghibur ku dengan tingkah anehnya. “fa lo kenapa kok diem aja si?” Tanya kak bisma lagi.
“gpp kok kak.” Jawab gue dengan singkat padat tapi gak jelas
“oh iya gue punya kejutan nih buat lo tapi lo wajib senyum kalo lo mau tau apa kejutannya.”
“ tuh gue udah senyum, puas! Emang apa si kejutannya?” jawab gue dengan tampang datar, abis gak pengen tau juga si kejutannya apa.
“TARA………..”
“REZA…” ya ampun betapa terkejutnya gue ternyata kejutan yg kak bisma mau kasih itu ternyata reza. Uhh senangnya!!
“hay fa..” seru reza sambil berjalan kearah gue
“hy za, oh iya makasih ya waktu itu lo udah ikut ngedoain gue” jawab gue sambil mencoba bangun dari tempat tidur.
“eh udah gpp lo tidur aja fa. Oh iya ada satu hal yang mau gue kasih tau ke lo nih!”
“hmm apa?” Tanya gue penuh rasa ingin tau “eh kak keluar sana lo, ngapain si lo sama temen temen lo nguping dibalik hordeng kaya gitu!!
“yah ketauan kita.hehehe” seru kak bisma sambil berjalan keluar bersama teman-temannya yang lain.
“fa sebenernya gue ini eca temen kecil lo, maafin gue ya selama ini gue udah gak jujur sama lo. Maaf banget bukannya gue gak mau jujur tapi gue cuma takut lo………”
“gpp kok za lagi pula tanpa lo kasih tau juga gue udah tau lo siapa.”
                                                                        ***
“Ya ampun udah lama banget ya kita gak ke tempat in fa” seru reza dengan senyum indah di wajahnya. Senyum yang dulu selalu aku liat ini sekarang udah kembali, senyum yang indah..
“iya udah lama banget ya za.” Jawab gue dengan  wajah yang gak kalah berseri-serinya dari reza
“fa you know me so well, girl I need you, girl I love you, girl I heart you” suara reza yang begitu lembut langsung membawa suasana yang indah itu menjadi semakin indah. “Refa dimana pun kamu berada, satu hal yang mesti kamu tau i heart you…” dan kata-kata reza yang indah ini yang menghantarkan ku tertidur dipelukan reza untuk selamanya…
I heart you back eca, You will always be in my heart….






Muzalifah
(@lifasegaf)
MA Attahiriyah
Jakarta, Jawa Barat

22 komentar:

  1. Diantara cerita-cerita baru, ini cerita yang paling pertama yg bisa aku ngerti :)
    pemakaian bahasanya simple, tapi bisa membawa pembaca masuk dalam cerita :)
    aku suka ;)

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. hmm keren keren, bikin ngiri yang baca.. :)

    BalasHapus
  4. bagus, jadi terharu bacanya :) keren!!

    BalasHapus
  5. SUMPAH ....... gue nangis baca cerpen, dari cerpen" yg lain cuman 1 ini yg buat gue nangis :')

    BalasHapus
  6. keren abizz dah

    BalasHapus
  7. ajib keren deh. seneng endingnya. tp bikin ngiri.

    BalasHapus
  8. pengen bgt deh jdi si refa.. tpi g mau punya penyakitnya y..

    BalasHapus
  9. PENJIWAANx oke banget..
    sinkat padat an jelass dan enggak telalu panjang.
    good job..

    BalasHapus
  10. terakhirnya refa meninggal ya?

    BalasHapus
  11. Viona Cii Raflatahugs1 Oktober 2011 19.45

    Keren !! 2 thumbs up 4 u

    BalasHapus
  12. makasih buat semua komentarnya ya :)
    @lifasegaf :)

    BalasHapus
  13. hembzzz kren bnget crita'a

    BalasHapus
  14. fathia alifia tsabita17 November 2011 00.35

    k-e-r-e-n!

    BalasHapus
  15. SMASH_BLAST FANADICKY27 November 2011 02.17

    Keren loh kak!

    BalasHapus
  16. iya iya thanks ya :)
    makasih juga udah pada baca :)

    #lifa :)

    BalasHapus
  17. FaDhIlah!SDIT Bunayya....:)IN harun yahya class6 Januari 2012 22.33

    I LIKE IT!

    BalasHapus
  18. kak, ceritanya bagus.. penjiwaannya ok bgt.. ceritanya alurnya jelas.. kata2nya juga singkat pdt dan jelas... pokoknya perfect deh...
    excelent.. good job kak... i like it...
    bagus.. yg baca jd bisa mrasakan spt menyaksikan kejadian tersebut.. luar biasa...

    BalasHapus
  19. bahasanya cpt aq ngerti.alhamdulillah...dan crita ini gak ribet,kekurangannya cm 1..aq pgn bgt refa tw reza it eca wkt di rmh sakit aj byr jd kejutan

    ^_^ Nadya ^_^

    BalasHapus

Respect n Comment: