I'm The Last For You

              
 Malam ini gue gak bisa, tidur. Satu hal absurd udah gue lakuin. Tadi siang, sehabis pulang sekolah. Gue nembak cewek. Dia temen kelas gue. Ya, emang gak ada yang salah dengan nembak seseorang. Tapi, yang gue sendiri gak ngerti, gue belum kenal banget sama cewek itu. Dia anak baru pindahan luar kota, dan baru semingguan ini masuk di sekolahan gue.
                Bayangin aja, satu-satunya info yang gue tahu soal dia adalah namanya doang. Annisa Nabila, itu dia namanya dan dia sering dipanggil Nisa. Gue gak pernah pedekate sama dia, bahkan ngasih tanda kalo gue naksir dia juga gak pernah (menurut gue sih). Jujur, gue sendiri gak ada perasaan spesial dengan dia, tapi mungkin ada  rasa ‘penasaran’ ke dia.
                Gue berencana, besok bakal narik kata ‘ Mau gak lo jadi cewek gue’ yang udah gue ucapin tadi pagi. Tapi, kayaknya terlalu arogan, gue gak mau nyakitin perasaan cewek. Gue sayang banget sama mama gue, dan nyakitin perasaan cewek sama aja kayak nyakitin perasaan mama.
                Besoknya, pas istirahat, gue minta Nisa buat nemuin gue di pintu gerbang sekolah sehabis pulang sekolah. Gue minta dia nemuin gue buat tau apa jawabannya tentang pertanyaan gue kemaren.
Tiba saatnya pulang sekolah, Nisa udah nungguin gue di gerbang sekolah.  “Jadi gimana jawaban lo? Eh eh, gimana jawaban kamu?,”kata gue meralat perkataan sebelumnya. “Aku mau jadi cewek kamu kok, Bisma,” kata Nisa, sedikit tertunduk. Entar karena malu atau apa, entahlah.
                Hampir aja gue nyakitin seseorang yang ‘ada rasa’ sama gue. Semenjak saat itu lah, gue baru ‘penjajakan’ sama Nisa. Nanya ini itu, hampir setiap malam pun kami telponan. I think, I’m gonna love my love.
                Hubungan gue sama Nisa, udah berjalan hampir 3 bulan. Dan gue pun makin sayang sama dia. Kita sering jalan bareng, nonton, ke toko buku, dan banyak hal menarik lainnya. Sampai suatu hari, gue janjian sama dia buat ketemuan di toko buku, katanya dia pengen nyari novelnya Raditya Dika, penulis favoritnya. Selera humor Nisa cukup tinggi, gak seperti bayangan gue sebelum pacaran sama dia.
                Sejam-dua jam, telah berlalu, gue udah capek nungguin Nisa, tapi dia gak datang-datang juga. Gue telpon handphonenya berkali-kali tapi gak diangkat. Gue pun pulang ke rumah.
                Besoknya, gue berangkat ke sekolah. Dan ternyata Nisa gak masuk, gue tanya pengurus kelas soal kabar Nisa, dan mereka juga gak dapat info apa-apa. Tidak ada surat sakit maupun izin. Sepulang sekolah, gue mencoba hubungin hape Nisa, tapi gak aktif. Gue pun menuju rumah Nisa, dan sesampainya di sana. Pagarnya terkunci rapat, dan sepertinya gak ada orang di rumah itu. Gue pulang dengan perasaan bertanya-tanya. Belum jauh dari rumah Nisa, ada mobil yang berusaha ngeberentiin laju kendaraan gue. Ternyata itu Om Yusuf dan Tante Anne, kedua orang tua Nisa.
“Tante, Om! Nisa kemana ya?”, tanyaku langsung tanpa basa basi. “Nisa di rumah sakit, nak Bisma”, kata Tante Anne sambil tertunduk, agaknya ia menyeka air matanya. “Di rumah sakit? Nisa kenapa,tan? Nisa sakit apa?”tanya ku kaget. “Mungkin kamu bisa langsung ke rumah sakit aja sebentar, nak Bisma”, kata Om Yusuf, kemudian memberitahuku di rumah sakit mana Nisa di rawat.

                Malamnya, aku menuju Rumah Sakit sambil membawa bungkusan martabak keju kesukaan Nisa. Sesampainya dirumah sakit, gue ngeliat Nisa terbujur di atas tempat tidur, koma. Gue kaget. Gue gak nyangka Nisa separah ini di rumah sakit.
                “Nak Bisma, ini adalah kotak yang berisi barang-barang berharga Nisa. Mungkin kamu bisa membukanya,nak.  Nisa melarang siapa-siapa membukanya. Tapi tante yakin, Nisa gak bakalan marah kalau kamu yang membukanya” kata tante Anne sambil memberi ku sebuah kotak yang cukup besar. “Ngg… Iya, tante” ujar gue.
                Pas nyampai rumah, gue langsung ngebuka kotak ‘berharga’ nya Nisa. Di dalamnya ada banyak benda-benda. Salah satunya boneka teddy bear yang pernah gue kasih ke dia. Juga ada sobekan tiket nonton film, dan yang  paling menyita perhatian gue adalah sebuah diary. Diary berwarna cokelat muda yang di sampulnya tertulis ‘Nisa’s Dairy’. Gue penasaran liat isinya, tapi gue urungin. Besok aja, gue pengen baca bareng Nisa, semoga aja dia udah siuman besok.
                Besoknya, sehabis pulang sekolah , gue langsung cabut ke rumah sakit. Gue udah gak sabar ketemu dengan orang yang amat gue sayangin ini. Sesampainya dirumah sakit, gue ngeliat Om Yusuf dan tante Anne menangis tersedu-sedu di luar kamar perawatan nisa.
                “Ada apa ini,Om? Ada apa dengan Nisa?” tanya gue panik. Om Yusuf dan Tante Anne masih saja tersedu. Karena penasaran, gue masuk ke ruangan. Gue ngeliat Nisa terbujur kaku di tempat tidur, tanpa alat bantu medis apa-apa lagi. Air mata gue langsung jatuh. Gue langsung meluk  Nisa, mungkin untuk terakhir kalinya.
                “Why the hell you have to leave me?  I love you,Nis! I do love you!” pelukan gue makin erat, dan makin ngebuat hati gue miris. Gue teringat akan diary Nisa, yang belum sempat gue baca semalem. Gue pun ngambil diary Nisa dari dalam tas gue dan segera membacanya.

25 Oktober 2010
Dear diary, hari ini hari pertama aku masuk di SMA Angkasa. Hari itu, aku langsung suka sama cowok berbehel di kelasku. Aku belum tahu namanya sih :/ Siapa ya kira-kira nama cowok itu?

26 Oktober 2010
Dear diary, tau gak? Aku udah tahu siapa nama cowok berbehel itu! Nama lengkapnya Bisma Karisma! Tadi pas diabsen sama guru, aku memperhatikan dirinya baik-baik, dan sampai nama ‘Bisma Karisma’ disebut, dia langsung mengacungkan jarinya! Tidak salah lagi itu pasti namanya. :)

28 Oktober 2010
Dear diary, hari ini sial banget! Penyakitku kambuh lagi! Ya, seperti yang kau tahu kanker otak sialan ini benar-benar mengganggu. Tapi, tahu gak? Tadi pas aku hampir pingsan di toilet, Bisma nolongin aku loh! Hehe, senang deh rasanya.

Ya! Hari itu gue pernah nolongin dia. Dia jalan sempoyongan  dari arah toilet. Awalnya, diagak mau ditolongin, tapi karena kayaknya udah gak kuat lagi dia pingsan, gue buru-buru menggendong dia ke ruang UKS.

4 November 2010
Dear diary, hari ini aku kaget banget! Bisma, nembak aku loh. Aku kaget setengah mati. Aku fikir dia gak ada rasa sama aku, habisnya dia cuek banget sih. Aku bahkan belum sempat berterima kasih ke dia karena beberapa hari yang lalu sempat menolongku. Dia terlihat cuek sekali. Aku terima Bisma jadi pacar aku atau nggak ya?

5 November 2010
Dear diary, hari ini aku resmi jadian sama Bisma. Aku bener-bener gak nyangka dia punya rasa yang sama kayak aku. Semoga aku dan Bisma benar benar berjodoh.  amin :)

27 November 2010
Dear diary, hari ini Bisma ulang tahun. Aku beliin dia jam tangan. Semoga aja dia suka sama jam tangan itu :) Happy birthday, my heart!

5 desember 2010
Dear Diary, hari ini tepat anniv sebulan aku sama Bisma. Dia ngasih aku boneka teddy bear! Lucu banget deh. Makasih ya,my heart! :*

Gue menyeka air mata sambil membaca diary Nisa.

24 Januari 2011
Dear Diary, hari ini aku janjian sama Bisma di toko buku. Aku pengen beli novel penulis favorit ku, tapi kayaknya kanker otak sialan ini kambuh lagi deh. Ini aku siap-siap ke rumah sakit buat periksa kondisi aku. Maafin Nisa ya, Bisma :’(
Gue buka halaman di sebelahnya lagi dan ternyata udah kosong, itu adalah tulisan terakhir Nisa. Tulisan dimana hari itu, gue kesel banget sama dia karena dia gak nepatin janjia nya dan gak ngasih kabar apa-apa ke gue.
Mungkin tuhan pengen gue yang nemenin lo sebelum pergi,Nis.
Now, you leave me,dear. I love you so much. I love you sooo much. There are things that used to make me smile. And those all are you.
I’m so proud, I’m the last for you :’)


Isnah Ayu Annisa
@mrsnandastyra
SMPN 2 Sungguminasa
Sungguminasa, Sulawesi Selatan


22 komentar:

  1. bgus crita.a ..
    bkin q nngis ..
    :'(

    BalasHapus
  2. Waaah,hampir sama kaya punya saya :p

    BalasHapus
  3. bagus banget, aku miris bacanya -,-

    BalasHapus
  4. huaa keren :) namgis deh bacanya

    BalasHapus
  5. kerennnnn :)sangking keren.a gua nangis isnah .
    salut gue ama loh

    BalasHapus
  6. miris bacanya, meski bahasanya sederhana banget
    love this story :'(

    BalasHapus
  7. nama "nisa" nya mirip nama temen aku , bukan mirip malah , sama , hahaha

    ceritanya kereeeennn :')

    BalasHapus
  8. Hem,cerita keburu banget.. Terus maaf2 aja yah.. Gampang di tebak! :(

    BalasHapus
  9. kerenz... :)
    sangkin kerenz.a gue sampai nangis bc.a
    gue salut banget m loe isnah....
    i love story....


    -FINNA-

    BalasHapus
  10. yaampun NISAAA..!! Udah bahagia nape mesti meninggal sih, aduhh.. itu kesempatan berharga NISAAA!!! *ganyante ;))

    BalasHapus
  11. jdi mrinding bca crta'a . .hehe

    BalasHapus
  12. rahma karisma winata smash blast jatim28 Juni 2011 05.14

    sdih bgt sihc jlan ceritany.....
    bkin nangis drah ja (lebay)...

    BalasHapus
  13. bagus bgt ! :')
    bikin gue nangis aja :'(

    BalasHapus
  14. haha td sing
    ak bc2 hmpir semua cerpan yg ad di sini............. klo2 aj
    ad yg bisa bikin gw nangis
    ehhhhh cuma ne cerpan yg bikin gw nangis....

    bismanics

    BalasHapus
  15. Wow ini baru te o pe be ge te deh baru pertama kali komen gitu di FFS. Pokoknya ini dikasih empat jempol deh

    BalasHapus
  16. Makasih buat komentar dan sarannya, teman-teman :)

    BalasHapus
  17. yeahh
    baguzzzz crita e,

    BalasHapus
  18. fathia alifia tsabita17 November 2011 00.19

    sedikit..kit..kit... lagi air mata netes nih..
    ceritanya bagus banget....

    BalasHapus
  19. Della Nasirach Aisyah1 Januari 2012 02.12

    :(

    BalasHapus
  20. *nangis :'(
    cerita nya bagus,, good job!!

    BalasHapus
  21. nangis...:'( bagus bgt..trus berkarya y! :')

    ^_^ Nadya ^_^

    BalasHapus
  22. Cuman satu kata buat penulis cerpen ini "KAGUM"!!

    BalasHapus

Respect n Comment: