Sapu Tangan Pembawa Cinta

  Ketika aku terbangun dari mimpi panjang ku,lalu aku melangkah kan kedua kaki kecil ku menuju jendela kamar ku ,terlihat Matahari telah tersenyum indah kepada ku,dan  terdengar sayup-sayup kicauan burung-burung kecil yang merdu,Tanpa aku sadari kini aku berumur 16 tahun, Aku mencoba mengumpulkan puing-puing ingatan ku yang telah lalu betapa indah nya masah kecil ku dulu,
                                                                                 
                                                                             ############
 
ketika aku masih kecil aku teringat suatu kejadian dimana waktu itu aku tidak sengaja memecahkan pas bunga kesayangan ibu ku, akibat ulah ku ibu ku marah besar kepada ku,
karena melihat reaksi mama ku, aku yang waktu itu masih berumur 6 tahun pun langsung spontan berlari keluar sambil menangis. dan mama ku pun berkata
 
”dhevy dhevy dhevyy jangan pergi ”
”sudah lah ma nama nya juga anak kecil wajar kalo dia ngambek kayak gitu” ucap kaka ku morgan kepada mama ku
aku pun tetap menangis di depan pagar rumah ku, ketika aku sedang menangis datang seorang anak laki laki yang menghampiri ku
 
”hey kamu kenapa kok nangis sih”
aku pun tetap menangis dan mengacuhkan omongan dari anak laki laki itu
” kamu kenapa kok nangis sih jangan diem dong jawab”  
”kamu siapa aku ga kenal sama kamu” aku pun menjawab dengan nada tersedu sedu
”aku aku aku Rangga mama dan papa aku baru pindah ke sini seminggu yang lalu dari Belanda”
”ooooh ”
”kamu kenapa nangis nih aku ada permen dan sapu tangan buat ngelap air mata mu , jangan sedih lagi yah” dia memberikan permen dan sapu tangan  sambil tersenyum imut ke aku.
aku pun mengambil permen itu dengan senang hati.
”makasih ya ”
”eh nama kamu siapa ???” tanya rangga
”nama aku dhevy eh kamu kok baik banget sih sama aku ”
”ahh ga pa-pa kok emang ga boleh ya aku baik ma kamu”
”boleh boleh kok hehe” berkata dengan nyengir nya
 
Semenjak itu aku,Rangga dan kucing peliharaan nya yang bernama Tinkerbell dan Bento sering sekali bermain-main bersama bersenda gurau . Ketika aku berumur 10 tahun aku terpaksa pindah rumah gara-gara papa ku harus dinas di luar kota . sebelum aku pergi aku pun pamitan dulu dengan Rangga yaitu temen sekaligus sahabat yang selalu bisa membuat ku tersnyum bahagia ketika aku sedih dan menemaniku di kala aku bahagia.
”rangga maafin aku ya ”
”maafin apa dhev aku gak ngerti ” tanya rangga dengan binggung nya
” maaf karna aku ga bisa main bareng sama kamu lagi” jawab aku dengan raut muka yang sedih
”emang kenapa dhev aku salah apa sama kamu ” jawab rangga dengan binggung nya lagi
”kamu gak punya salah apa-apa rangga, aku Cuma mau pamitan sama kamu karna aku bakal pindah rumah ”
”apaaaaaaaaaaaaaaaaaa ”  rangga pun  terkejut mendengar perkataan dari sahabat nya itu
”iya rangga maaf ya”  
” gak kamu gak boleh kemana mana kamu sahabat aku kamu temen aku , kalo kamu pergi aku ga bakal maafin kamu ”
”maaf rangga aku harus pergi ”
 
”dhevy cepet nanti kita ketinggalan pesawat ayoo cepet naik mobil” kata mama ku sambil melambai kan tangan nya ke arah ku
” rangga aku pergi dulu ya” aku pun berbicara dengan nada sedih dan menangis tersedu sedu
”sudahh pergi sana kalo emang itu yang kamu mau” cetus rangga dengan marah  sambil menangis
 
aku pun berjalan perlahan-lahan menuju mobil ketika aku berjalan menuju mobil rangga pun menarik tangan ku dan langsung memeluk ku.
”dhevy jangan lupain aku ya walaupun kamu pergi jauh aku bakal terus jadi sahabat baik kamu ” rangga pun berkata  dengan sedih nya
”pasti... kamu juga jangan lupain aku ya ”
 
setelah itu aku langsung naik mobil dan membuka kaca mobil ku sambil melambai lambai kan tangan ku ke arah Rangga. Rangga pun membalas lambaian ku sambil berlari ke arah mobil ku dengan deraian air mata.
 
”darrrrrr  ” ilham pun mengaget kan ku sambil menepuk pundak ku dan membuat ku tersadar dari lamunan ku.
” ehhhh ham lo ini ngagetin gue aja sih hampir aja jantung gue copot ” aku pun tersadar dari lamunan ku itu
”lo sih ngelamun gak karuan ntar kesambet loh hehe”
”sapa yang ngelamun coba. Ada-ada aja lo ham ”
“emm , lo tu ngelamun segitu nya banget ,emang ngelamunin apa ayoo cerita sama gue”
 
aku pun menceritakan apa yang aku lamun kan tadi ke ilham .ilham pun memberi saran gimana kalo aku mencari sahabat aku di waktu kecil itu ke alamat rumah nya yang dulu.tanpa pikir panjang aku pun mencari Rangga ke alamat rumah nya dulu . ketika aku dan ilham tiba di sana aku pun memencet bel Rumah yang dulu menjadi tempat tinggal Rangga dan keluarga nya. Seketika itu datang lah seorang pembantu
dia pun membukakan pagar rumah .dan langsung berkata
 
          “iya ada keperluan apa kesini non “ tanya pembantu tersebut
“emmm kita ki....ta ingin bertemu anak pemilik rumah ini mbok” jawab saya dengan gagap
“ohh gitu ya non emang nona-nona mau ketemu dengan siapa setau mbok sih pemilik rumah ini suami istri yang baru menikah”
          “aaa masak mbok ini rumah Rangga kan mbok”
          “bukan non, mungin non . salah alamat”
”eh dhev mungkin Rangga udah pindah Rumah ga lagi di sini”
”ga mungkin ham dulu rumah nya disini kalo dia pindah trus pindah kemana” jawab aku dengan gundah
”mana aku tau dhev udah besok2 kita cari lagi aja”
 
aku pun sedih banget karna pencarian ku sia sia padahal aku udah susah-susah pergi ke sini Buat Ketemu dengan Rangga.
Ke esok hari nya aku pun di suruh ibu ku ke super market buat belanja bulanan aku pun langsung pergi ke super market buat belanja .
          ”ma aku pergi ya daftar belanjaan nya udah lengkap kan ”
          ”iya udah lengkap ” jawab mama
 
aku pun langsung naik taxi pergi menuju super market .ketika sampai di super market aku pun bergegas membeli daftar belanjaan dari mama.saking banyak nya belanjaan aku pun sampe kerepotan udah gak keliatan lagi ma jalan. Pas mau pergi ke kasir aku pun tabrakan ma seseorang yang kayak nya seorang cowok
”maaf maaf maaf ga sengaja nabrak ” langsung ngomong tanpa melihat muka sang cwok tersebut
’iya ga apa apa kok ”jawab si cowok
         
ketika aku melihat muka cowok itu aku pun langsung terdiam sejenak seakan akan ada perasaan yang beda dengan cowok tersebut. Begitu juga dengan cowok tersebut tatapan nya tajam melihat ke arah ku. setelah itu aku pun  tersadar
         
”em ma.................af ya ” aku pun berkata dengan gagap nya
”iya ga papa kok mau aku bantu ngga ” berkata sambil melemparkan senyuman           yang begitu indah sehingga aku pun cenat cenut di buat nya .
          ”emmm boleh kok kalo ga keberatan ”
cowo tersebut pun membantu ku membawa belanjaan ku sampai ke kasir
dan menawar kan untuk pulang bareng ,aku pun meng iya kan tawaran cowo tersebut karna dia telah membantu ku di mobil dia mengajak ku ngobrol
”eh ngomong2 kita belum sempet kenalan nama kamu siapa ” tanya rangga dengan lembut nya
”nama aku dhevy nama kamu ???”
          sang cowo tersebut langsung ter kejut mendengar perkataan dari ku .
”apa nama kamu dhevy ” sambil terkejut
”iya emang kenapa sih emang ada yang salah ya ma nama aku ”
”ga ada kok hehe ” ahh ga mungkin dia dhevy temen aku masa kecil dulu pasti Cuma nama nya doang yang sama kata batin Rangga
”nama kamu sendiri siapa ??” tanya aku
”nama aku Rangga ”
”ohh salam kenal ya , eh aku udah sampe nih , itu rumah aku”
”ohh udah sampe ya sampai  jumpa lagi ya ”
“iya Rangga , makasih sebelum nya udah nganterin aku sampe rumah” cetus aku
“sama sama dhevy “ ucap Rangga
Setelah sampai nya di rumah aku pun langsung turun dan melambai kan tangan ku ke arah Rangga . ga tau kenapa wajah cowo itu pun terbayang bayang di pikiran ku sehingga membuat hati ku cenat cenut . otak ku pun terasa beku ketika memikirkan nya dan baru aku sadari kalo nama nya itu Rangga ,nama nya sama banget ma sahabat kecil ku yang aku cari cari.
“ahhh  ga mungkin dia rangga sahabat aku waktu kecil , ga mungkn banget masak kebetulan kayak gini sih “ batin ku yang berkata  .
Ketika sedang asyik asyik nya ngebanyangin muka Rangga ya imut banget apalagi pipi nya itu yang bikin gemes, aku pun meraba kantong ku untuk mengambil sapu tangan pemberian dari sahabat kecil ku , aneh nya sapu tangan tersebut tidak ada alias hilang aku pun langsung mencari cari nya kemana mana sampai-sampai menggemparkan kan orang seisi rumah.suasana indah langsung menjadi suasana sedih L
                                                      
                                                                      ###############
 
Ketika di mobil Rangga baru sadar bahwa ada sapu tangan yang tertinggal di mobil nya . dan yang pasti sapu tangan itu milik Dhevy. Ketika melihat sapu tangan tersebut rangga langsung terkejut dia baru sadar kalau sapu tangan itu adalah sapu tangan nya yang di berikan nya kepada seorang anak perempuan yaitu dhevy sekitar 10 tahun yang lalu ketika dia masih berumur 6 tahun..
Keesok hari nya sekitar jam 10:00 pagi rangga langsung bergegas ke rumah dhevy untuk menceritakan semua nya ke dhevy tetapi sayang nya dhevy tidak ada di rumah.
Setelah itu Rangga langsung pergi untuk mencari dhevy.
 
 
Karna sapu tangan ku hilang sekitar jam 09:00 pagi aku langsung pergi untuk mencari sapu tangan ku yang hilang aku pun mencari nya kemana mana .ketika sedang menyebrangi jalan aku mendengar ada orang yang memanggil ku.
 
“ dehvy dhevy dhevy pergi pergi ada mobil “ ucap rangga dengan panik nya
“apa apa aku ga denger rangga “aku pun menjawab dengan binggung
“ada mobil dhevy “ rangga pun berkata sambil berlari kearahku
“apaa ........... ahhhhhhhhhhh” setelah aku menengok ternyata ada mobil dengan kecepatan tinggi berjalan ke arah ku aku pun hanya bisa berteriak .
 
“pergi............. dhevy.ahhh...........” Rangga pun berkata  sambil mendorong ku
“RANGGAAA......................” aku pun berteriak sambil berlari menuju rangga yang telah terbaring tak berdayah sedang berlumuran darah dan akupun merangkul kepala nya kepaha ku sambil menangis.
“dhevy di saat terakhir ku aku Cuma mau bilang kalo sapu tanggan mu tertinggal dii mobil ku. Dan asal kamu tau aku adalah Rangga sahabat masa kecil mu yang memberi mu sapu tangan itu.” Rangga Berkata dengan lemas nya sambil meraba kantong nya dan memberikan sapu tangan tersebut yang telah berlumurah darah ke dhevy.
 
“kamu ka..........mu Rangga rangga..........” aku berkata sambil terbata-bata dengan deraian air mata setelah mendengar perkataan Rangga tadi.
“iya aku rangga . dan asal kamu tau semenjak aku ketemu ma kamu aku udah mempunyai perasaan yang suka tapi aku takut ngomong ke kamu. Dan di saat terakhirku aku cuma mau bilang “ I HEART YOU AND I LOVE YOU”  
“sebenernya aku juga suka kamu rangga ‘I HEARTYOU BACK AND I LOVE YOU TOO’ sudah ga usah ngomong lagi ...” aku pun langsung mencari taxi dan membawa rangga ke Rumah sakit terdekat ketika sampai di Rumah sakit aku pun langsung memanggil suster untuk membawa rangga ke UGD .
 
Di depan ruang UGD pun aku menunggu dengan panik banget mondar mandir ga karuan air mata ku pun berderaian membasahi pipi ku . dengan panik nya aku menghubungi orang tua rangga melalui contact yang ada di handphone nya rangga .
Ketika semua nya telah sampai di rumah sakit aku pun menceritakan semua nya sambil menangis.tak lama kemudian dokter pun keluar dengan raut muka yang sangat menyedihkan.
“dok dok rangga ga papa kan ga papa kan  dok” aku pun  berkata sambil menarik narik baju dokter dan menangis
“maaf semua saudara Rangga sudah tidak tertolong lagi , karna sudah kehabisah darah “ sang dokter berkata dengan lunglai nya
“apa.........” aku pun  terkejut mendengar perkataan dokter
 
Setelah itu aku pun langsung jatuh pingsan tak sadarkan diri .
Keesokharinya ketika aku sudah siuman aku ,ilham,morgan dan orang tua ku datang ke pemakaman Rangga di sana aku hanya bisa menangis menangis dan menangis .semua orang berusaha menenangkan ku
 
”dhevy ikhlas kan kepergian rangga mungkin ini adalah yang terbaik ” ucap ilham sambil berusaha menenangkan ku
”ga ga .... Rangga kenapa kamu pergi ninggalin aku kamu tega sama aku aku ga mau sendirian udah cukup aku kepisah ma kamu waktu kecil dan sekarang kita harus berpisah untuk selamanya apa itu adil apa itu adil” aku pun berkata dengan sedu sedan berderaian air mata sambil memegang batu nisan yang telah bertuliskan nama Rangga.
”untuk terakhir kali nya aku Cuma bisa bilang I HEART YOU AND I LOVE YOU RANGGA
 
”Merelakan” bukanlah sesuatu yang bisa di lakukan begitu saja. ”Merelakan” adalah suatu keputusan dan keinginan yang kuat seperti yang harus di lakukan Dhevy yaitu harus merelakan kepergian Rangga untuk selamanya yang tak akan kembali lagi ke Dunia ini dan Jangan terus tangisi dia yang telah pergi selamanya. Ingat, Ketika Tuhan memberikannya padamu, Dia hanya meminjamkannya, ikhlaslah 



Devi Octarina
                                                         @dhevygreen
                                                        SMK NEGERI 1 MUARA ENIM
                                                         MUARA ENIM ,PALEMBANG

19 komentar:

  1. Ceritanya bagus
    cuma endingnya yg gampang ketebak ..

    BalasHapus
  2. ceritanya bikin sedih
    sampai q meneteskan air mata

    BalasHapus
  3. Ruchianasari4 Maret 2011 17.45

    ya ampun,cerita nya bgs bngt...bkn sedih.ak sampai meneteskan air mata...

    BalasHapus
  4. Akhh.... Kenapa RANGGA yang harus meninggal.... huhuhu.. sedih jadinya....

    BalasHapus
  5. Nanda Smash Blast7 April 2011 20.29

    wooww ceritanya aku suka

    BalasHapus
  6. hu..... hu....... sedih banget beneran sampai nangis gak tega ngelihatnya ini cerita the best yang pernah ku baca

    BalasHapus
  7. make me sad :(
    tapI I Like It..

    BalasHapus
  8. keren!!!
    tp gak sk endingnya knp harus rangga yg mati coba????

    BalasHapus
  9. kerenz...
    sangking kerenzx... qhue sampai nangis...

    BalasHapus
  10. keren bagus and sedihh

    BalasHapus
  11. untung aku bukan rangganizer. jadi, aku nggak sedih waktu rangga meninggal. tapi, anehnya waktu dhevy dan rangga masih umur 6 tahun, kok ceritanya kayak udah dewasa, ya?

    BalasHapus
  12. Makasih mkasih buat smua nya :)
    *oh pas cerita umur 6 thun it kyk org dwasa y. Ga jg sist hehe:DMakasih mkasih buat smua nya :)
    *oh pas cerita umur 6 thun it kyk org dwasa y. Ga jg sist hehe:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huuuuwwaaaaa kerennnn banget

      Hapus
  13. SMASH_BLAST FANADICKY26 November 2011 01.47

    But,emang cerita yang waktu umur 6 tahun tu kyk org dewasa,soalnya mana mungkin anak umur 6 tahun ngerti yg begituan,ngasi permen n' Sapu tangan,lucu deh!

    BalasHapus
  14. Della Nasirach Aisyah31 Desember 2011 05.33

    :(

    BalasHapus
  15. cerita nya sedih sich.... tpi smua yg trjadi di crita ini trjadi scara tiba2

    BalasHapus
  16. ending gampang sih di tebak,cuman ni crita bgs bgtttt

    ^_^ NADYA ^_^

    BalasHapus
  17. Jadi nangis aku :'(
    Tpi kereeeeeennnn ceritanya

    BalasHapus

Respect n Comment: