Love On the Basketball

Semua ini bermula ketika Tasya, seorang gadis SMA yang jutek memasuki sebuah ekskul basket dan bergabung dengan kelompok pemain basket putri di Sekolahnya. Sore itu, ketika sedang latihan bermain basket di Sekolah, dia di perhatikan oleh kelompok pemain basket cowok yang masih satu sekolah dengannya. Tidak hanya diperhatikan, tapi ketika Tasya tidak berhasil memasukkan bola ke ring, maka pemain basket cowok itu akan meneriaki Tasya. Hal tersebut tentu membuat Tasya kesal dan melempar bola ke arah mereka “Buuukkk!
“uuppss.. Ga sengaja, Sorry yee..” Tasya dengan santainya mengambil kembali bola yang telah mengenai kepala salah seorang diantara mereka, ketika Tasya tunduk untuk mengambil bola tersebut, sebuah tangan memegang tangannya. Tasya mendongakkan kepalanya dan melihat seorang cowok telah berdiri depannya dengan wajah yang sok cool gimana gitu. Ia berdiri dan melepas paksa tangannya
“eh, ngapain loe pegang² tangan gue!” Tasya menarik tangannya. Cowok tersebut masih diam dan melihat Tasya dengan mata tajam. Namun, tatapan tersebut tidak membuat Tasya gentar.
“kalo ngeliat gue biasa aja kale, jangan kaya ngeliat perampok!”
“kalo ngelempar gue bisa pelanan dikit gak ? heh ?!”
“boleh aja sih, minta siaran ulang ? duduk lagi gih trus gue lempar!”
“Bisma, gak usah ngeladenin cewek kaya gitu. Ntar ngelapor sama Mamanya lagi. Ihh takyuuutt..Hahahaa” sahut salah satu teman cowok tersebut di sertai ledakan tawa dari yang lainnya.
“Iiihh !!!” dengan kesal Tasya mengambil bola basket tersebut dan berlalu dari hadapan Bisma.

Tasya yang sedang kecapaian beristirahat di sudut lapangan, dan datanglah Bisma, cowok yang tadi terkena lemparan bola basket dari Tasya
“eh cewek sok manis ! jangan harap gue maafin perbuatan loe tadi” bentak Bisma. Tasya menunjukkan muka emosinya dan berdiri sambil berkata.. “hello cowok sok kecakepan.. bicara sama tangan !” Tasya menghadapkan kelima jarinya di depan wajah Bisma dan pergi. Bisma melihat sinis dan berteriak
“dasar cewek belagu” teriakan Bisma itu sontak membuat Tasya yang sudah beberapa meter dari Bisma kembali lagi ke depannya
“gue gak pernah mau bermasalah sama loe curut ! sekarang bilang deh, mau loe tuh apa ??” tasya berbicara sambil menunjuk², Bisma menangkap jari² gadis tersebut dan meremasnya
“Auuuw ! wei lepasin donk. Issh !” Tasya menjerit kesakitan dan dengan kasarnya Bisma melepas tangan Tasya
“gue gak suka liat cewek belagu kaya loe. Stres!”
“Hah ? Stres ? yang stres loe kalee bukan gue”
“nyolot ! diem loe cacing. Banyak cincong banget sih” Bisma pergi meninggalkan Tasya yang masih kebingungan bercampur emosi sehingga wajahnya membentuk mimik yang lucu
“kenapa loe ? muka loe aneh bener” salah seorang teman Tasya yang bernama Della menghampirinya yang sedang melongo kesal
“Itu tuh, ada cowok sok cakep bentak² gue ! dikirain gue kambing apa di bentak seenaknya !”. Della memperhatikan sorotan mata Tasya yang tertuju pada Bisma yang sedang bermain basket di lapangan.
“Oh, Si Bisma toh. Ada masalah apa loe sama dia?” Della kembali bertanya
“Bi..Bisma ?” tanya Tasya heran
“Iya, dia itu kapten tim basket cowok di Sekolah kita” jelas Della
“Argh ! gue gak peduli, mau namanya Bisma kek, Bisro kek, Butet sekalian, yang jelasnya dia cowok paling ngeselin yang pernah gue temuin !” sungut Tasya
“Gak boleh gitu Sya, ntar kalo benci loe berubah jadi cinta gimana?” goda Della
“Is, apa²an sih loe. Udah yuk kita ganti baju aja trus balik kerumah. Lama² gue stres beneran kalo ngeliat tuh cowok terus !”. Tasya menarik Della pergi dari tempat itu.

Di rumah, Tasya hanya bengong di dalam kamarnya. Dia duduk di dekat jendela dan menatap kosong ke arah depan. Tiba² pintu kamarnya dibuka oleh Mamanya
“Tasya, kamu kenapa ? pulang dari latihan basket kok mukanya cemberut gitu?” tanya Mamanya
“Itu Ma, di sekolah Tasya tuh ada cowok yang ngeseliiiin banget ! masa Tasya di bentak² ? nih kuping Tasya serasa di kukus. Panas denger ocehan cowok itu” cerita Tasya dengan nada emosi
“Hhaha. Itu toh penyebabnya kamu bengong?”
“Mama ih, Tasya tuh gak bengong mikirin cowok itu. Tapi Tasya cari rencana buat balas dendam!”
“Jangan asal main balas dendam sayang, ntar kamu kena karmanya loh” Mamanya megelus halus rambut Tasya dan keluar dari kamar tersebut
“Karma apaan. Orang cowok ngeselin keg gitu mah karmanya udah gak berlaku kalo di kerjain” batin Tasya


Sementara itu, Bisma yang tinggal tidak serumah dengan orangtuanya harus kena marah dari Tante Erly, saudara Ibunya yang sangat galak
“Heh, Bisma! Darimana saja kamu sore begini baru pulang ? kamu pikir ini hotel, seenak dengkul kamu mau keluar masuk gitu aja ?!” omel Tante Erly. Bisma yang sudah terbiasa dengan omelan Tantenya itu hanya diam dan menunduk,
“seandainya keluarga saya orang mampu, saya tidak akan mau hidup menumpang dengan kamu!” kata Bisma dalam hati
“Bisma! Kamu itu punya telinga sama mulut tidak ? di tanya kok malah diam kaya orang tuli !?” melihat Bisma tidak menanggapi omelannya, Tante Erly pun berlalu dari tempat Bisma berdiri
“Tante tante aneh !” Bisma pergi dan masuk ke kamarnya.
“cewek tadi kok kepikiran ma gue terus ya ? Ah, tapi dia jutek banget ! baru di tertawain sama di bentak dikit udah kaya macan marahnya” Bisma senyum² sendiri memikirkan Tasya. Tasya pun begitu, mereka saling memikirkan satu sama lain

Besok paginya
“Bisma, kenapa sih loe ? bengong mulu” Rafael menyenggol lengan Bisma yang duduk sebangku dengannya. Dia melihat Bisma tidak fokus ke pelajaran
“apa sih ? gue gak papa kok” Bisma menanggapi dengan sewot
“tapi loe daritadi kaya sapi ompong. Bengoong mulu” kata Rafael setengah berbisik karena takut ketahuan ngobrol dengan guru yang sedang mengajar
“heh! Kalian berdua, yang di pojok sana!”. Rafael dan Bisma berbalik ke depan
“He’eh. Kenapa bu ?” Rafael nyengir
“mengerti tidak dengan materi yang saya berikan?”
“ngerti, eh nggak buu” Bisma menyahut, kemudian kakinya di injak Rafael
“Aauuuw! apa sih lo El ? sakit tau!”.Rafael nyengir lagi
“sudah! Kalian berdua keluar!” Guru yang habis kesabarannya itu menyuruh Bisma dan Rafael keluar kelas. Mereka menurut dan keluar di sertai teriakan teman² yang lain.
“Ini semua gara² loe sih El, kita jadi di keluarin dari kelas” kesal Bisma sambil
“Loh ? kok gue ? kan yang bengong elu ?”
“Begok loe, seandainya tadi loe gak nyenggol trus ngajak gue ngobrol gak gini jadinya!” Bisma menabok ringan kepala Rafael sambil tertawa
“Eeh eh Bis, Bisma. Liat deh tuh ada cewek lagi baca mading sendirian. Samperin yuk”. Rafael menarik tangan Bisma menuju ke arah seorang cewek. Bisma pun hanya menurut.
“Gadis. Kenalan boleh donk?” Rafael mencoba menyapa gadis tersebut. Dan saat gadis itu berbalik ke arah Rafael..
“Alamaaakkk!” Bisma kaget melihat gadis itu adalah Tasya.
“Eh, napa loe ? ngeliat gue kaya liat setan aje !” kata Tasya. Rafael pun menjitak kepala Bisma “ Auuw”
“Heeh, sorry ya. Ni teman gue emang agak bloon. Hehe, kalo boleh tau namanya siapa?” kata Rafael sambil senyum kepaksa dan menyodorkan tangan
“Ooh, ya udah. Byeee” dengan juteknya Tasya meninggalkan 2 cowok keren itu
“Aark, gara² loe sih Bisma! ceweknya kabur dah tuh ! elu sih, pake acara kaget segala” kata Rafael dengan wajah kecewa
“Eh sipit ! Lo gak inget ya ? itu tuh cewek yang kemaren ngelempar gue pake bola basket !” kata Bisma kesal
“Ooh iya ya, baru ingat gue. Si cewek jutek itu cantik juga ya ?”
“Cantik sih cantik, tapi juteknya itu loh, udah over !” Bisma nyengir dan pergi meninggalkan Rafael yang terbengong² sendiri. Akhirnya Rafael mengejar Bisma sampe ke kantin.

“Tasyaaaa”. Teriakan itu membuat Bisma yang sedang menikmati hidangan di depannya berbalik ke belakang
“Masyaallohh” batin Bisma. Tasya berada tidak jauh di belakangnya, terlihat dia sedang menikmati makanannya
“Eh Bisma, koq elo kalo ngeliat tuh cewek keg ngeliat setan ? pake nyebut segala”
“Emang iye kali gue ngeliat setan. Kekekek :D” Bisma tertawa kecil, dan tak disangka Tasya mendengar ucapan Bisma dan menghampirinya
“Eh singkong ! ngapain loe ngatain gue setan ?” sewot Tasya
“Emang tadi gue ngomong gitu ya ?” Bisma balik bertanya
“Gue belum budeg ya! Masih bisa denger yang loe bilang barusan” kata Tasya, Bisma berdiri dan menarik kasar tangan Tasya untuk pergi ke toilet dekat kantin.
“Mumpung Si Bisma pergi, gue aja yang habisin baksonya, hehe” kata Rafael

Bisma menjepit Tasya kedinding, keringat Tasya bercucuran dan mereka saling bertatapan
“Tasya, kenapa sih loe gak bisa bersikap biasa aja ma gue?” tanya Bisma
“ada urusan apa loe ma gue? Terus darimana loe tau nama gue?” kata Tasya sewot
“gue tau nama loe dari papan nama loe. Itu” Bisma menunjuk dengan mata papan nama yang tertempel di seragam Tasya. Tasya melirik papan nama di seragamnya
“mimik muka loe jangan kaya orang bego gitu donk ! jelek tau, haha” Bisma mencoba membuat Si cewek jutek tersenyum daan berhasil        ! Bisma seakan lunglai saat melihat senyum Tasya yang susah di perlihatkan oleh wajah juteknya
“nah gituu donk, baru enak kan liatnya. Gak jutek!” Bisma tanpa sadar mengacak rambut Tasya. Tasya hanya bengong sambil terus menatap Bisma. Mereka berdua pun berjalan kembali ke kantin. Seakan permusuhan mereka meleleh dengan tatapan mata dari keduanya. Saat sampai di kantin, Tasya kembali duduk di tempatnya dan Bisma kembali ke mejanya tapi di sana sudah ramai dengan teman²nya yang masih satu tim basket dengannya, mereka adalah Morgan, Ilham dan Dicky
“eh, bakso gue mana?” tanya Bisma
“nah lo, tadi Si Rafael makan bakso” kata Morgan sambil melirik Rafael
“haha, Rafael rakus, bakso Bisma loe embat juga” timpal Dicky
“sorry, gue pikir loe udah gak minat. Jadi gue makan” kata Rafael tanpa rasa bersalah
“Eh, ngomong² kenapa loe dengan cewek jutek itu ? udah baikan?” Ilham mengalihkan pembicaraan
“cewek jutek ? siapa?” tanya Morgan
“itu si Tasya, cewek yang kemarin ngelempar bola ke Bisma” sahut Dicky
“darimana loe kenal Tasya ?” tanya Bisma pada Dicky
“dia adeknya temen gue si Della, dia sering banget maen ke rumah gue” jawab Dicky sambil mengunyah makanannya
“ooh, jadi Tasya itu adek kelas?”. Bisma manggut²
“eh dick, gimana kalo loe bilangin ke adek loe supaya ntar malem nyuruh si Tasya ke rumah loe?” Bisma menaikkan alisnya
“wah, ada yang jatuh cintee ni” goda Morgan
“oke oke, gampang. Asal ada bayarannya” kata Dicky
“ah elo, sama gue gitu amat”.Bisma kemudian memperhatikan Tasya yang berjalan keluar kantin.

Malamnya di rumah Dicky..
“eh Tasya, apa kabar ?” Dicky menyapa Tasya yang sedang duduk
menunggu Della mengambil minuman
“baek, tumben nyapa gue?” Tasya heran
“eh emang salah ya?” Dicky menatap Tasya
“gak kok. Cuma heran aja”
“cieh, ngobrol apaan nih ? Sya, minum dulu gih” Della datang dan membawakan segelas minuman dingin untuk Tasya
“enggak ngomongin apa²” jawab Tasya sambil meneguk minumannya
Tiba-tiba pintu di ketok
“Dicky, buka dulu pintunya” Della menyuruh Dicky dan akhirnya berjalan malas menuju pintu
“weetz, elo bro. ngapain kerumah gue ? mau ketemu Tasya?” suara Dicky dari luar kedengaran oleh Tasya dan akhirnya menyusul Dicky ke depan
“ada apa nih ? kok adaa..” ucapan Tasya terhenti melihat cowok di depannya,
“hei” Bisma tersenyum manis. Tasya masuk kembali kedalam
“kenapa loe ? emang yang datang siapa?” tanya Della
“itu, Si Bis..siapa Bismo?”
“Bisma ? cieh, pengen ketemu elo tuh” Della menyenggol siku Tasya
“entahlaah” jawab Tasya dengan gaya juteknya
“eh Tasya, di panggil Bisma loe di depan” kata Dicky sambil menarik tangan Tasya. Tasya pun berjalan menuju taman di depan rumah Dicky. Tapi dia tidak melihat ada orang² di sekitarnya
“apa sih ? gak ada orang juga! Dicky jail beh!” sungut Tasya, saat dirinya berbalik ingin masuk kembali ke dalam rumah Dicky, tiba² tangannya terasa di pegang oleh seseorang, Tasya berbalik dan..
“Bisma?” bisik Tasya kaget
“kenapa ? kaget ?” Bisma tersenyum
“iyalah kaget, gue mau masuk kedalem tau² loe udah pegang..” Tasya melihat tangan Bisma yang memegang pergelangan tangannya
“duduk di sini yuk” Bisma mengajak Tasya duduk di atas rumput
“ngapain duduk di situ ? ntar gatel². haha”
“biar lebih romantis, duduk diatas rumput dan beratapkan langit malam bertabur bintang” Bisma yang sudah duduk melihat Tasya yang masih berdiri heran dan akhirnya duduk juga di samping Bisma
“loe tau gak ? loe itu cewek terjutek yang pernah gue temukan di bumi ini” Bisma melirik Tasya di sampingnya
“dan loe tau juga gak ? loe adalah cewek yang pertama kali buat gue jatuh cinta” Bisma tersenyum, Tasya yang semula memandangi bintang kini berbalik memandangi Bisma dengan wajah heran
“maksud loe?” Tasya mengerutkan dahinya
“maksud gue, gue cinta sama loe” senyuman Bisma masih tetap terlihat walau dia sebenarnya gugup. Tasya memandangi Bisma
“loe bisa hitung bintang di atas sana?” Bisma menunjuk bintang di langit
“nggak, kenapa?”
“kalo begitu coba loe letakin tangan loe di dada gue dan rasain bagaimana cepatnya detak jantung gue deket loe” Bisma menuntun tangan Tasya ke arah jantungnya. Tanpa mereka sadari, Dicky sedari tadi berdiri di belakang mereka dengan wajah jealous karena sebenarnya dia juga menyukai Tasya, tapi demi sahabatnya dia rela mengorbankan perasaannya.
“Bisma,” panggil Tasya lembut
“Ya ?”
“gue cuma mau bilang kalo gue gak bisa..” Tasya berhenti mengucapkan kata²
“gak bisa apa?” Bisma deg-degan. Tapi dia siap meneriman jawaban apapun dari Tasya
“gak bisa nolak elo, kapten basket yang nyebelin..” senyuman Tasya mengembang di bibirnya. Dicky pun lesuh mendengar kata² itu keluar dari bibir Tasya dan meninggalkan mereka berdua.
“gue sayang ma loe, cewek jutek yang manis.” Bisma menyentuh pipi  Tasya dengan lembut
“jadi ?” Tasya menunggu kepastian
“jadi apa ? sekarang elo itu calon menantu nyokap bokap gue” Bisma tertawa kecil dan mengacak rambut Tasya. Tasya pun meletakkan kepalanya di bahu Bisma, dan mereka berdua memandang langit  yang bertaburan bintang, seperti hati mereka yang di taburi kebahagiaan


Nhurul Azhika Yusuf
(@ChykaRanggani)
SMPN 1 Pinrang
Pinrang, Sulawesi Selatan

54 komentar:

  1. bagus bagus bagus !

    BalasHapus
  2. lucu juga... bikin senyam-senyum sendiri
    hoh... LOL..

    BalasHapus
  3. endingnya bikin merinding nyokk..

    BalasHapus
  4. bagus banget ♥

    BalasHapus
  5. keren banget .
    aku baca cerpen2 mu FFS ini semuanya BAGUS ! :)

    BalasHapus
  6. Klo bintang utamanya MAMANG,..semua keren!!!hehe
    pa lagi endingnya....aw..aw..aw..bikin #cenat cenut

    BalasHapus
  7. asiikk ceritanya , endingnya bikin ketawa ketawa seniri :D

    BalasHapus
  8. .krenn beutthh .
    .gw ngakakk . ahaha

    BalasHapus
  9. YaAllah. Cerita yg kayak gini sih,bikin perasaan cenatcenut gajelas! Bikin ngakak juga! Hahaha!!:D

    BalasHapus
  10. very,,very good,,
    i like it!!!!

    BalasHapus
  11. kereenn bngt euuyy... jd cenat cenut bcanya... hahah
    tp ad slh ketik atw gimna nih
    "dia adek nya temen gue si della"
    bukannya seharusnya....
    "dia tmennya adek gue si della"
    hehhe.. *maaph sok tau.. :)

    BalasHapus
  12. Helen » Iya itu salah ketik , ketuker hehe :D

    BalasHapus
  13. owhh... hehehe.. tp cerpen mu keren lhoo :)

    BalasHapus
  14. Bagus bangeeeet:3

    BalasHapus
  15. Perfect !!!!!!!
    I <3 It

    BalasHapus
  16. lucu ceritanya wkwkkw

    BalasHapus
  17. maaf, saya disini mau kasih kritik ya ehehe :3

    secara, sebetulnya ini cerita bagus, cuma, ada satu hal yang nyandet di pikiran.. gimana nasib si dicky? apa dia teteup keukeuh sumekeuh sama tasya, dan dia ga akan menyerah? atau dicky udah pasrah, dan akhirnya nyari cewek lain? atau malah ninggalin tasya, dengan perasaan hancur, dan akhirnya dia ngga bisa mikirin cewek lain alias mati rasa?

    kan cerita itu endingnya musti lengkap, ga boleh patah-patah, kan kasian, pembaca pada penasaran *apalagi yang fanadicky nih, pasti pada penasaran hehehe :P

    maaf kalo ngomongnya kasar, mohon maaf, gomennasai, mianhae, sorry (_ _)

    BalasHapus
  18. hihi :D makasih kritikannya..
    ceritanya si dicky pasrah, kan relain sahabatnya bahagia :') bukan sengaja ga lengkapin cuma lupa gitu *masihmudaudahpikun* wkwk :)

    intinya teh kalo saya yang buat cerita pasti not god -.-v *jujur* thankyou ya buat yang udah baca ;) makasih juga yang udah kasi kritikan ..

    ^^chyka^^

    BalasHapus
  19. kasian dicky :( tapi dia baik bgt ya mau ngerelain sahabatnya bahagia :')

    BalasHapus
  20. kak dickynya kasian. Gak rela rasanya kak dicky digituin. Hehe

    BalasHapus
  21. So sweet bangetttt.......

    BalasHapus
  22. hahahha lucu qu ketawa'' sendiri bagus'' cerita'a.. :D

    BalasHapus
  23. http://itheres.blogspot.com/2011/04/soulmate.html guys, gw bikin cerita nih! tentang bisma, kalian bisa liat ya, emang kagak panjang, cuma menurut gw sih romantis gitu bismanya di cerita gw ini. baca yah!

    BalasHapus
  24. @vianniaurelia23 April 2011 05.50

    keren.. apalagi kalo tokoh utamanya mamang :* makin keren euy. so sweet bgt si mamang, bikin envy :*

    BalasHapus
  25. Aw! Thanks all yang udah suka sama cerita gw (:

    makasih juga kritikannya.. semoga gw bisa bikin cerpen yang lebih bagus lagi hehe :D

    BalasHapus
  26. KERENKERENKEREN (Y)

    BalasHapus
  27. coba Tasya itu gw haha
    ngarep bener..

    BalasHapus
  28. Amanda - cantik10 Mei 2011 00.01

    ya ampun! Kalo gw jadi Tasya, gw dah pingsan!

    BalasHapus
  29. fatsafira karisma10 Mei 2011 00.02

    seru ceritanya!
    :)

    BalasHapus
  30. moga@ itu bisa terjadi dlm idup gue ini... i love u bisma....

    BalasHapus
  31. Natasya Nabilla21 Mei 2011 08.26

    keren! (y)

    BalasHapus
  32. so sweet ...
    pgen bgt w jadi tasya ...
    hhehee ... ( mimpi kali )

    BalasHapus
  33. Ihh.. Kasian ka dicky.a

    Mnding ka dicky sma aq..
    Haha

    BalasHapus
  34. Ah..
    #melting :) Andai jadi Tasyaa.. :))

    BalasHapus
  35. @asmahan_forever9 Juni 2011 22.02

    bagus kok!!sweet juga ceritanya....
    tp aku bingung kok tokoh utamanya di FFS kebanyakan bisma sich??

    BalasHapus
  36. wawwwww keren.....
    untung cma crta..klo bnran akk yakin psty bnyak yang irii...hahaha...
    but keren crtanya..salut deh buat pnulisnya..

    BalasHapus
  37. wahh,dicky baik banget.xixixi.. bagus deh ceritanya

    BalasHapus
  38. kepanjangan jadi ak gg baca semuax..
    terlihat saat pertama paragraf seakan-akan seru..!!!
    toh ceritax PANJANG banget..GOOD

    BalasHapus
  39. bagus pisan !! i love it :D

    BalasHapus
  40. andaikan tasya itu gue, aaaaa :$

    BalasHapus
  41. Cerita'a panjang tpi gk pa"....
    yg penting BAGUSSS!!!!!!

    GOOD...GOOD...

    BalasHapus
  42. keren bangedt cerpen.y
    sampai* membuat jantung gue cenat-cenut....

    BalasHapus
  43. kciaan kax icky,
    sbarr y mr.yupi queew..
    hehe...:D


    *kevisA fanadicky

    BalasHapus
  44. Cerpen nya bikin cenat-cenut yg bca

    BalasHapus
  45. kenapa ya.....tiap cerpen yang gue baca di sini kebayakan bintang utama nya BISMA KHARISMA CERITANYA OKE SEMUUUUUUUUUAAAAA........

    BalasHapus
  46. bagus bangeeuuuuttt!
    happy endinggg! suka banget deh sama cerita ini, two thumbs up buat yang ngebuat cerita ini!!

    BalasHapus
  47. SMASH_BLAST BISMANIAC28 November 2011 03.44

    klenz!met ultah bwt bisma!:)

    BalasHapus
  48. Kren abisss...... tapi pertama tamanya sih kocak abizzz

    BalasHapus
  49. waha ngakak juga nih...bagus bgt

    BalasHapus
  50. Ditengah cerita senyum2 diri niieh.... ahahahai lucu + Romantic

    BalasHapus

Respect n Comment: