Karena Kita Sahabat


Pagi menyambut hari dengan pancaran sang surya yang tak bosannya menyinari bumi. Dita, cewek males, dekil, jorok, dan blak blakkan itu membuka matanya.  “huaaaaaa..” teriaknya ketika melihat jam dinding tepat membentuk sudut siku-siku ( jam 6.15 maksudnya ).
Dita si cewek yang tingkah, perilakunya HAMPIR SETENGAH COWOK ini memang terkenal karena joroknya, malesnya, dekilnya, de el el daghh… tapi cewek berjenis kelamin perempuan ini, termasuk salah satu orang yang care bangett sama sobat sobatnya… Sayangnya cowok cakep namanya Rafaell harus menerima takdir bahwa ia menyukai dan memacari cewek yang notabennya adalah bisa dibilang cewek terjorok kali yak.. =D
 Dengan jurus seribu kaki seribu tangan ia lari ke kamar mandi dan segera mandi.. byur byur… Kali ini, tanpa menggunakan handuk langsung keluar dari kamar mandi yang tempatnya memang di dalam kamarnya. Langsung nyerobot seragam putih-biru nya.
Membuka pintu kamar, sambil membolak balik kain tipis panjang berwarna biru di lehernya. Berjalan menuruni satu persatu anak tangga. Melihat Mamanya , Papanya, Kakak Cowoknya dan Adik cowoknya di ruang makan, terdengar lengkingannya “kenpa ngga ada yang bangunin aku sihh ??” ucapnya dengan nada setengah jengkel sambil menatap jam dinding di atas meja.
“salah kamu sendiri, pintu pake dikunci” mama menjawab tanpa menoleh membuatnya  teringat akan kejadian semalem dimana ia yang sedang kebingungan memutar matanya mencari cari Gelang kesayangan -pemberian sahabat kecilnya- di kamar namun harus terganggu oleh Ilham – adek cowokknya yang super duper nyebelin en bikin frustasi orang.
“pasti si zombie belom mandi tuhh” ledekk Ilham padanya. Zombie ? itu sebuttan Taemin untukk kakaknya karena sikap sikapnya yang ngga bisa di jelassin satu satu. Pokoknya intinya dekil, jorok, de el el.\
“enakk ajaa… gini gini gue rajin mandi… nggak kayak lo..” balasnya sambil melahap roti isi selai coklat di tangannya.
“oh yaa ??? buktinya kemarin gue sampe malu gara gara waktu berangkat sekolah bau lo kayak bau anehh… bau asemm plus bau parfum lo yang sekilo ituu” Kak Morgan ngga mau kalah. Membuatnya teringat lagi waktu ia buru buru ke sekolah -tanpa mandi- namun menyadari bau badannya yang ‘makk seng’… akhirnya ia putuskan untuk menyemprotkan satu botol parfum CASSABLANKA punya Kak Morgan.
“gue mau berangkat… cepettan lo..” Kak Morgan berdiri dari kursi dan berjalan menuju luar.
“nggak salim, pamit sama mama papa ??”  Ilham angkat bicara membuat Kak Morgan menghentikan langkahnya dan berbalik menuju mama en Papa.
Dita berangkat sekolah bareng Kak Morgan naek Mobil ford fiesta yang sebulan lalu dibelikan papah. Sebenernya Kak Morgan sihh kepaksa aja mau nganterin Dita… gara gara dipaksa papa.. and juga SMA Kak Morgan engga begitu jauh dari SMP Dita. Tiba tiba messege tone –SMASH I HEART YOU- berbunyi pertanda ada sms masukk.
รจ   Diitt… lo udhh brgkt lom  ?? jm prtama Bhs Ind, ada PR 50 soal. Bruan dehh kLo g mw kena setrap dr P Ardian.

Sms dari Ardana membuatnya terkejut. “mampuss… 50 soal…” gumamnya. “itu Pe-Er apa Pe-Er…. 50 soal.. gila bangett…” sambil menyipitkan sebelah matanya.
“kenapa ?? lo belom ngerjain Pe Er ??” Tanya Kak Morgan yang melihat tingkah adeknya barusan.
Dita hanya nyengir. Mobil Ford Fiesta yang dibawa Kak Dharma melaju kencang.
Jam Tangan Biru muda di tangan Dita menunjukan pukul 06.50. Segera ia berlari menuju kelasnya. Tampak Ardana, Sheilla, dan Reza duduk di dua bangku paling tengah. Mereka -Ardana,Sheilla,Reza- adalah temen, sobat karib, plend, sahabat untuk Dita. Kebetulan Dari SD, mereka satu kelas and dilanjuttin sampe SMP.
“pinjem buku… cepettt” pinta Dita sambil mengatur nafas yang ngos ngossan.
“iyyaa… nihhhh… cepet kerjain sono..” Sheilla menyerahkan buku Bahasa Indonesia berisikan PR 50 soal itu.
“kalo bangun pagian dikitt napaaa…” kata Reza yang udahh bosenn dengan kegiatan Dita yang bangunn bangkong muluuu.
“lo nggak malu apa tuhh sama si Rafaell yang musti dateng pagii..” Ucap Reza setengah menyindir Dita sambil melirik pada RAfaell yang duduk membaca sebuah komik sambil sedikit tertawa terdengar dari mulutnya.
“ntar gue samperrinn..” jawab Dita singkat tanpa menoleh.
“ntar jam ketiga Olahraga, lo nggak lupa bawa baju Olah raga kan ??” Ardana mengingatkan Dita dan  membuat Dita teringat dengan kejadiannya seminggu yang lalu yang ngg ikut olahraga dengan alasan sakit. Padahal yang sebenernya karena nggak bawa baju Olahraga aja.
Dita menghentikan tangannya yang sedang asyik menulis –menyalin lebih tepatnya- PR. Segera ia buka tasnya merogohhinya dann……
“alhamduliiilaaahhh… kali ini bawa…” ucap Dita bersyukur karena ia ngga lupa.
“lo itu kebiasaannn… PIKUUNNN…” Reza meledeknya lagi .
Dita menutup mulutnya tanpa menoleh dan terus meneruskan PRnya.
“ni Sheilla diem muluu kenapa sihhh ??” Tanya Ardana yang menyadari tingkah temennya yang diem tanpa seribu bahasa. Sheilla tersadar sambil tersenyum dan tampak warna merah dari pipi tembemnya.
“hmmm… apaannn sihh ….  Gue dengrrin ocehhan lo semua kokk…” jawabnya dengan nada bingung + grogi + malu ( jadinya apaann… taukk dahhh )
“hati hatii.. kesambet dahh lo entar…”  Reza ikut berkomeentar.
“atau jangan jangann……” belom selesai Ardana berbicara terputus dengan suara Dita di depannya.
“huaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhh.. selesaii jugaa… untung pilihan ganda semuuaaaa” Dita mengatur nafasnya sambil sesekali memutar kepalanya kearah Rafaell.
“lemoott bangett lo nulisnyaaa….” Ucap Ardana dan mengambil bukunya.
“yahh yahh… sorry.. heheee… gue mau ke Rafael dulu yaghh.. dahhh..” ucap Dita dan segera beranjak ke arah Rafaell. Meninggalkan pembicaraan sobat sobatnya.
“heiii… baca apaan sihh ?? asyikk bangett..” Sapa Dita pada Rafaell yang duduk membaca komiknya.
“baca buku pakett matematika” jawabnya nyengir.
“hah….”
“ya komikk lahh.. udahh tau nanya..”
“huhh.. heheeeee mana ada yg pagii pagii gini mau baca buku paket matematika yang super tebal itu..… ohh yaa ntar kamu latihan lagii ??” Tanya Dita mengingat akan lomba basket antara SMPnya dan SMP sebelah.
“iyyaaa… besok sore udahh lomba.. jadi mungkin abis ini latihan lagi… besok sore kamu dateng yaghh..”
“I don’t know yet”
“please…” ucapnya sambil memelas. Sambil menyatukan kedua tangannya memohon.
“liat entar…” ucap Dita nyengir.
Hingga akhirnya Bel masuk bunyi and pelajaran pertama dimulai

************************

“hahh ??? Sheilla suka sama Bisma ??? shell.. shell..” ucap Dita terkejut mendengar berita dari Ardana di depan Sheilla and Ardana.
“ehhh ehh… emang kenapa ?? dia cakepp… cool… and boy bangettt..” ucap Sheilla sambil mengadahkan kepalanya dengan kedua tangannya seolah membayangkan wajah seorang Bisma Karisma.
“kenapa ngga minta bantuan sama Reza aja ?? dia kan satu band sama Bisma..” kata Dita memberi pendapat.
“udahh gue minta’inn… and dia setujuu…” Jawab Ardana
“that’s right…. Terus masalahnya apa ??” Terus Dita.
“Dia pacaran sama Riska..” ucap Sheilla melaaaaaas bangett.. ntah mukanye emang udah melas atau apa.. *peace*
“tunggu’in aja sampe dia jomblo..” saran Dita
“ohh tidaaaakk bisaaaaaaa” Ardana menirukan gaya sule.
“why ??” Tanya Dita
“because, gue ngga mau nunggu..” Sheilla menjawab.
“so ?” Tanya Dita sambil terus mempamerkan gaya bahasa inggrisnya yang konon katanya okee,,,, padahal ancuuuuuuuuuuuuuuuuur bangett.
“ahhh pokoknya gue mau diaa…” ucap Sheilla kini dengan mata agak berkaca.
“lo nggak bisa paksa’in diaa.. dia punya hak untuk nentu’in pacaran sama siapa” hibur Ardana.
“dasar cengeng.. gituu aja nangisss…” ucap Reza yang tiba tiba nongol dan duduk di sebelah Dita. Membuat semua menoleh.
“lo kemana aja ??” Tanya Dita melihat Amec di sebelahnya.
“buang sampahh duluuu… ngga nahaannn….” Ucapnya nyengir.
“tumben tumbennaann..” Ardana melanjutkan.
“maksud gue buang sampah di badan guee ini lohh ( PUP maksudnya )” jawabnya.
“yaa ellaaahhh… gue kira’’iinnn…” jawab Dita lalu kembali menatap Sheilla.
“udahh dehh… cari cowok lain..” lanjutnya.
“lagiaannnn ini salahh lo.. kenapa engga ngomong dari duluu….. kalo dari dulu lo udahh kasihh tau, mungkin gue masihh bisa bantuu..” kata kata Reza terputus dengan bel masuk. Segera mereka berempat –Dita, Ardana, Sheilla, Reza- berjalan menuju kelas. Dalam perjalanan, Reza melanjutkan kata katanya yang terpotong tadi.
“intinya jujur di awal cerita adalah hal yang paling utama…”

**********************

Esoknya Di rumahhh… dari pulang sekolah, Ardana ngikutt ke rumah Dita.. just main main aja.. sekalian ngobrol, ngerumpi, nge-gossip, De el el…
“lo pernahh ngerasa sesuatu ngga ?? semacam ‘something’” Tanya Ardana sambil mengangkat tangannya membentuk dua buah tanda kutip.
“maksud lo ??” Tanya Dita agak penasaran.. entah ada banyak pertanyaan di otaknya saat ardana menanyakan hal itu… namun hanya itu yang terucap dari bibir cewek ini.
“lo tau gue kan ??” Tanya Ardana. Kini membuat Dita menyipitkan matanya dalam dalam. Ngga tau maksud ocehan sahabatnya ini.
Jam dinding menunjukan 13.30 tik tok tik tok
“lo ngomong apaan sihh ??” Tanya Dita yang kini mulai bingung + penasaran + takutt.
“tapii janji.. setelahh gue cerita semua.. lo ngga bolehh marahh” perintahnya.
“hmmmm” berfikir “okkeeeyyy..”
“guee…” membuat Jeda menarik nafasnya.
“guee suka Reza..” Ardana menunduk.
“whattt ???” Dita melotot.
Ardana udahh pasang sikap HHC
“lo seriuss ??” Tanya Dita dengan muka penuhh selidik.
“gue ngga tauu… this feel comes alonee…” Ardana berjalan menunduk dan berjalan mengarah ke kasur biru muda Dita.
Dita memutar matanya menatap jam dinding. Terbentuk jam 14.00
“dia sahabat kitaaaa…”
“gue ngertiii”
“okkeey… mending sekarang kita ke sekolahh liat Rafael lomba basket duluu.. ayoo..” Ajak Dita mengalihkan pembicaraan.

*****************

Di sekolah.. gilaaa… sekolah penuh dengan cewek cowok SMP Tunas Melati dan SMP Saha Gawula. Dita dan Ardana melangkahkan kakinya cepat kearah tempat penonton. Sengaja mencari tempat agak depan. Namun tiba tiba..
Bruuukkkkk
“sorry sorry..”
“ohh… gue yang salahh.. sorry yahh..”
“lo Dita kan ??” Tanya cowok yang Dita tabrakk itu.
“iyyaa… lo kenal gue ??”
“lo lupa sama gue ??”
“eng ing eng” Ardana memberi jeda menggoda.
“apaan sihh..” celotehh Dita pada Ardana yang mulai Jahil.
“lo……” berfikir keras “lo Rangga ya ??” Dita mulai membuka mata, telinga, mulut, hidungnya (hoahahaa)
“right..” ucap cowok itu yang ternyata namanya Rangga.
“Rangga yang sering lo cerita’in itu yaa ??” Ardana ikut komen.
Dita tersenyum memeluknya erat. Serasa tak ingin melepasnya lagi..
“lo jahatt.. tega teganya lo ninggalin gue…”
“sorry.. tapi ini bukan kemauan guee.. and gue ngga akan ngulang itu lagii..”
“dulu kenapa ngga bilang bilang…. Gue nyariin lo..”
“gue ngga kuatt… gue ngga bisa nge lepas lo kalo gue bilang dulu ke lo”
“gue sakittt.”
“maaf”
“just it ??”
Rangga melepas pelukannya.
“denger denger lo udahh punya pacar yaa..” tanyanya mengalihkan pembicaraan.
Dita tersenyum.
“ehh gue jangan dicuekkin dong..” Ardana mrengut.
“ya udahh kita duduk disana yuhh..” ajak Dita pada dua sahabatnya
Rangga adalah sahabat kecil Dita. Seperti pada cerita awal tentang –gelang dari sahabat kecilnya—
Yuuppp itu gelang dari RAngga. Namun Rangga pergi ketika mereka kelas 2 SD. Dita terpukul pahit waktu itu. Dan memutuskan untuk tetap menjaga gelang itu.. namuunn sekarang entah dimana.
“yeeeee….” Teriakkan para siswa siswi SMP Tunas Melati termasuk Dita dan Ardana.
Rafaell beranjak mendekat pada Dita.
“thanks hooney… you make me strong than before..” ucap Rafaell menggandeng Dita.
“me ??? kok bisa ??” Dita melotot.
“yaa.. ngeliat kamu udahh bikin aku cenat cenut..”
Dita tersenyum.
“heyyy…” tepuk seorang cowok menepuk pundak Rafael. Kayaknya lawannya tadi.
“permainan lo keren” lanjutnya sambil memberikan dua jempolnya.
“thank’s… lo juga baguss…” jawab Rafaell.
“hahaa.. kayak gitu lo bilang baguss… ehh ehh Be Te We ni cewek lo ??” tanyanya menunjuk pada Dita.
“yap… kenalin ini Dita.. Ditt.. ini Dicky..”
“ohh … Dita…”
“Dicky..”
“Dit.. balikk yukk..” Ardana merengek pulang.
“okehh okehh… aku balik dulu yaghh… bye ^_^” Dita pamit dan berjalan pulang bersama Ardana dan Rangga.

******************

“hahaaa.. lo tu kayak kucing persiaa…” canda Reza pada Dita
“lo kuda berakk..” Dita tak ingin kalah
“lo anjing jatokk” Reza again
“lo tikus geblekk”
“apaan tuhh ??” Ardana nimbrung.
“auk ahh gelap..” jawab Dita seleweng.
Suasana di kelas ramee.. apalagi jam kosong gini.. jadi banyakk yang saling bercanda canda tawa bersama… *lebeiii*
“sheillaa… kalo lo tetep mikirin si Bisma, lama lama tuh otakk bisa mledakk lohh..” hibur Dita melihat sobatnya melamun sendirian.
“Shell… Bisma itu ngga keren.. masihh keren’an si dennis tauu..” Ardana membantu.
“iyyaa.. lagian Denniskan udahh lama ngincer lo…” sambung Dita
“ihhh.. masihh keren’an juga guee..” Reza dengan –sokkk— nya .
Dita melihat Ardana sedikit tersenyum.
“Shell….” Dita merengek pada Sheilla.
“hoahaahaha… huhuhuuu..” Sheilla kini nangis again again kini membasahi seragam Dita…
“udahhh dehh shell…” Ardana kehabisan kata kata.
“kenapa ya cewek ngelihat cowok kebanyakan musti dari tampangnya..” Reza bergumam.
“cowok tu yang ngeliat cewek just dari body.nya..” Ardana membantah kata kata Reza.
“lohh.. kok cowok… cewek itu yang ngga bisa nerima cowok apa adanya..” Reza membalas.
“cowokk tuhh..”
“ehhh ini malahh ributtt….” Tiba tiba Rafel mendekat.
Dita tersenyum..
“Ditt… ikut gue ke kantin yow..” lanjut Rafaell.
“yukk” Dita menerima dengan tawa.

*****************

“bener ??” Dita bertanya masih belom percaya dengan ini.
Rafaell tersenyum mengangguk.
Sebuah kalung bentuk LOPE bertuliskan “RD” inisial –Rafaell_Dita—mendaratt di lehernya.
“cantikk.. aku suka..” jawab Dita.. kini baru mulai sisi ceweknya. Rafaell tetap memandang Dita.
“makasihh yaa… kamu bikin kisahh cinta aku ngga serumit Ardana and Sheilla..” Dita memandang mata Rafael.
“it’s because I love You..” jawabnya membuat Dita gemetar.
“sokk romantisss lo…” Dita mengalihkan matanya menghentikan gemetar di tubuhnya.
“ehh.. gue kan emang romantiss bangett… kalo enggak, kenapa lo mau jadi cewekk gue… hayoo…”
“nahh lo kenapa nembakk gue ?? karena gue cantikk kann ??” ledek Dita tak mau kalah.
“kepepett… salah tembakk waktu itu guee..” Rafaell berulah.
“hmmmmmm” Dita memasang muka cemberut plus manyuuunn..
“auk ahh gelapp..” lanjut Dita meneruskan memakan baksonya yang tinggal setengah. Langsung di serobot dehh dua mangkokk… ngga peduli walau ada Rafael di depannya.

*******************

“tuhh Shell… si Bisma.. buruann deketinn..” Ardana mendorong Sheilla saat akan pulang sekolah.
Sheilla senyum senyum. Ardana Dan Dita menggeretnya.
“Bisma…..” sapa Dita.
“weyy… ada apa ??” Bisma bengong.
“ada monyett.. nihh..” Ardana dengan konyolnya nunjuk Dita.
“gue ngga enak sama nyokabnya monyett” Dita balik nunjuk Sheilla.
Sheilla agak salting.. *hadohhhh*
“Shell… katanya lo mau pinjem buku catatann Biologi ya ?? pinjem sama Bisma aja…” Ardana bohong.
Sheilla kaget dan agak link-lunk
“ohh ehhh..” Sheilla tak mampu berucap.
“benerann ?? bentar gue ambil…” Bisma membuka tas ranselnya.
“guys… kayaknya gue harus pulang duluann… ada something problem” Dita pamit pulang meninggalkan mereka dilanjutkan oleh Ardana. Entah apa yang dibicarakan oleh Sheilla and Bisma. Merka terlihat akrab.

*****************

“Rangga ..!!!!” sontak Dita terkejut melihat RAngga yang udahh njegrak di depan pintu.
“ayokk ahh… masukk…”
.
“lo masihh inget aja rumahh gue..”
“sebenernya lupa sihh…” Rangga nyengir.
“so ??”
“gue ngikuttin lo…”
“haahh..”
“ohh yaa… gue belom sempet nanya nanya soal kegiatan lo di Aussie nihh”
“waduhh gue bakal kena wawancara nighhh..” Rangga memasang muka was was.
“terus gimana ?? lo seneng bangett ya..”
“seneng banget… tapi tetep ada yang kurang..”
“what is it ??”
“elo”
“hahh..”
“bener” Rangga myakinkan Dita.
“lo sobat guee… and selalu.. jadi musti ada yang kurang..”
“emang yaa… kalo engga ada gue, suasananya musti ngebosennin..” Dita bertingkah.
“what ?? Pede amat lu ..!!” Rangga sambil mengunyah kacang dihadapannya.
“teruuss… lo udahh punya cewekk ?? pasti cewek disana cantik cantikk dehh..” Dita semakin meng-i-n-t-r-o-g-a-s-i-nya.
“iyaa sihh.. cewek cewek disana cakep cakep.. but…..”
“apaan ??” Dita semakin penasaran.
“gue….” Rangga Menatap kearah Dita “gelangnya mana ?? kok nggak dipakek ??” Rangga menyadari gelang pink tak memutari pergelangan Dita.
“emm… hmmmm..” Dita bingung + takut.
“hilang ???” RAngga menyelidik.
Dita hanya manggut manggut sedihh.
“maaf.. gue nggak bisa jaga gelang ituuu” Dita jujur.
“ohh” RAngga tampak kecewa.

******************

At kamar, Dita membolak balikk album foto dan sekotak benda di sampingnya. Membolak balik setiap halaman. Foto fotonya bersama Rangga yang tak terlupa. Yang selalu membuatnya senang. Yang selalu selalu membayangi mimpinya. Ia membuka kotak itu.. ternyata “lohh gelang ini.. ternyata” menyadari gelang itu dia letakkan di dalam kotak ini. “kok gue bisa lupa yaghh” Dita bergumam sendiri.
“Zombie….. turun lo… semua udahh nunggu’inn.. gue udahh laper”
“Ilham !!.... iya iya..” Dita memakai gelang itu dan turun bersama adik kandungnya itu.
“nihh mahh.. zombie tadi enak enakkan di kamar… ngga tau apa udahh ditunggu’inn..” Ilham berkicahh
“sorry…” Dita membuka piring di depannya.
“Dita.. tadi Rangga kesini ya ??” Papa bertanya.
“ya ma…” ucapku sambil mengunyah.
“ditelan dulu baru ngomong” Mama menegur Dita.
“dia udahh kembali ?? papa-mamanya gimana ??” Papa tetap bertanya.
“iyyaa.. mama-papanya tetap disana” jawabku.
“Dita !! ditelan dulu”
“ahhh.., iya ma..” gerutu Dita.
“ya ampunn mamaa… itu kan udahh kebiasaannya Zombie.. jadi bakal tetep gitu” Ilham makin meledek.
“dasar tikus gooottt..”
“Zombi item…”
“Anjing bauuu”
“Zombi dekill..”
“sudahh sudahh… ini kok malah berantemm” mama melerai.
“namanya aja tikus and kucing” Kak Morgan nyampur.

**********************

“lo berdua jahat !!” suara Sheilla menggema pada Dita dan Ardana.
“why ?? what’s up ??” Dita kebingungan.
“nggak usahh sok sokk’an pake bahasa Inggris dehh lo…” Sheilla semakin menaikkan volume suaranya.
“lo kenapa sihh ??” Ardana ganti bertanya.
“gara gara lo berdua, gue jadi kayak cewek anehh kemarinn”
“maksud lo ??” suara Dita dan Ardana tanpa disengaja.
“gini dehh.. coba lo cerita’in dulu masalahnya…” Ardana  mulai tenang.
“kemarin waktu lo berdua ninggalin gue and Bisma berdua..”
“gimana ??”
“gue nggak tahannn..”
“maksud lo ??”
“gue bilang kalo gue suka sama dia..”
“hahhh ??”
“dann gue ditolakk…”
“ya jelas lahh… si Bisma kan udahh pacaran tuhh sama si Riska….” Dita berusaha tenang.
“coba kalo lo berdua nggak ninggalin gue, pasti gue bakalan bisa ngontrol diri…”
“shell….”
Tanpa menoleh, Sheilla berlalu meninggalkan Ardana dan Dita yang mematung. Kebingungan plus ketakutan menghantui mereka.

******************

“hahh…”
“kenapa ??” Rangga mengerutkan dahinya.
“lo serius ??” Dita ketakuttan
Rangga mengangguk. Dita bingung harus gimana. Ia tak pernah menyangka bahwa-cowok-sahabat-kecilnya nembak dia..
“gue udahh punya Rafaell..” Dita mengatakan lembut.
“gue tauu..” ucap Rangga. Semakin membuat Dita bingung tak ingin membuat sahabatnya kecewa.
“lo sahabat gue..”
Rangga diam..
“maaf RAngga… gue nggak bisaa…..”
“kenapa ???”
“gue…..”
“gue tau lo benci sama gue” RAngga memotong kata kata Dita tadi.
“gue….”
“gue tauu.. lo sengaja buang gelang ituu…”
“Rangga… gue…”
“gelang itu punya arti yang besar dalam hidup gue.”
“gue….”
“dann sekarang lo tolakk gue..” Rangga tampak semakin kecewa.
“Rangga !!!! gue sayang elo… karena lo adalah sahabat gue… sahabat lama yang pengen gue balikin jadi sahabat selamanya….” Dita merogoh sakunya “ini gelangnya… gue udahh nemu’inn… saking rapetnya gue nyimpenn sampe bikin gue lupaaa..” Dita membentaknya.
Rangga terdiam. Dita berlalu pergi meninggalkannya sendiri. Dita bergumam pelan “maaf Rangga”.

***************

Di tengah taman Dita dan Rafael memandang bintang. Menghitung sekian banyak bintang yang ada dalam kesunyian gelap.
“Ditt.. lo liat bintang yang itu nggakk ?? yang paling terang itu ??” ucap Rafaell sambil menunjuk ke satu bintang.
“yaaapp.. kenapaa ??” Dita menoleh.
“itu adalah bintang Kejora.. bintang kedamaian..” terlihat dari wajahnya, Rafaell ingin memberikan suasana yang romantiss di malam ini.. Dita tersenyum.
“Fa…. Nggak mungkin kan seorang sahabat suka sama sahabatnya sendiri ??” Ucap Dita sambil terus menatap langit yang hitam penuh bintang.
“maksud kamu Ardana ??” Rafael Mengambil jeda dengan senyuman “semua orang nggak bisa nentu’in mau suka sama siapa..” jawab Rafaell sambil menoleh kearah Dita.
“dan gue ngga pernahh nyangka kalo cowok yang gue sayang itu lo..” Dita mengalihkan pembicaraan.
“apalagi gue…. banyak Cewek pada ngantrii, tapi tetep nyangkutnya di elo..” Rafael tak mau kalah.
Ingin rasanya Dita menceritakan semua kejadian sore tadi, tapi rasanya nggak mungkin kalo suasana malam seperti ini terpecah gara gara ia menceritakan kejadian tadi sore..

*****************

Esoknya….
“banguuuuunnnnnn” si Ilham loncat loncat nggak karuan di tempat tidur membuat Dita terbangun dari tidurnya.
“huaaaaaaahhhhh” Dita menguap lebar.
“cepet bangun dehh kebo !!” Ilham semakin ngakak.. *puas banget abis ngerjain kakaknya*
Dengan jalan perlahan, glitakk… glitukk… Dita masuk ke kamar mandi
.
Yahh singkat cerita, abis mandi, pake seragam, langsung ke ruang makan :p
.
“Ditaa… kamu nanti berangkat naik angkot yaa… Kak Morgannya udahh berangkat pagi pagi tadi..” ucap mama.
“ahhhh.. bareng sama papa aja yaghhh..” Dita mulai bermalas malasan.
“ohh tidaaaaaaakk bissaaaaaaaa” Ilham nimbrung.
“ihhh… emang kenapa ??” Tanya Dita sinis.
“papa nanti nganter Iham ke sekolah Iham…. Ya kan maa..” Ilham dengan sokk manjanya.
“maaf ya sayang…. Kalo harus nganter Ilham dulu, ntar kamu telat lagi sekolahhnya..” celoteh mama.
“dasar monyettt” ledek Dita
“Zombie Keboo !!” Ilham tak mau kalah

*****************

Tengok kiri ------ tengok kanan ----- tengok -------tik -----tak ------ tukkkk .. Dita menunggu Angkot lewat sambil melihat jam tangan biru di tangannya.
“mana sihh angkotnya ?? ihh” Gumam Dita.
Tiba tiba mobil kijang biru berhenti di depannya. Dita tampak hafal dengan pemilik mobil ini. Saat dibuka..
“bareng yukkk Ditt….”
“Sheilla ??” Dita terkejut.
“kenapa ?? ayoo !! ntar kalo lo telat, gue yang bakal kena dampaknya….” Sheilla tersenyum sedikit.
“ohh iyaa.. iyyaa…” Dengan langkah per langkah Dita menuju pintu mobil dan masuk ke dalamnya.
Suasana di mobil hening…. Hanya suara mesin terdengar hingga akhirnya…
“ehh” Dita dan Sheilla mengucapkan kata kata bersamaan sepertinya ingin mengatakan sesuatu.
“lo dulu aja Ditt..” Sheilla mempersilahkan Dita duluan.
“lo udahh nggak marahh ??” Dita memberanikan diri.
“emang lo punya salah ??” Sheilla justru balik bertanya. Membuat Dita terdiam
“sebenernya gue mau bilang kalo gue mau minta maaf..” Sheilla agak menunduk. Dita bengong seperti orang ling-lung.
“gue yang salahh” lanjutnya.
“dan nggak seharusnya gue nyalahin lo berdua..” lanjutnya lagi..
“santai aja kale….. nggak ada yang marah sama lo..” jawab Dita.
“yahh gue takutt aja kalo lo berdua sampe nggak makan, nggak tidur gara gara mikirin gue” Sheilla dengan Pedenya.. idiiiihhhh
“Pede gila loo…”
“hidupp itu haruus PeDe….” Jawabnya dengan cengiran.
“hedeeeehhhhhh” Dita membalasnya dengan tawa.

*****************
“lo tu yang norakk..”
“ehh enakk aja.. lo tu yang narsis..”
“lo tu yang …….” Ditengah tengah keasyikan Dita dan Sheilla yang saling meledek, tiba tiba..
“aw….” Ucap Sheilla ketika seorang cowok menabraknya.
“upss.. sorry.. gue nggak sengaja” cowok yang ternyata Dicky menatap mata Sheilla. Mereka mematung hening. Dita yang ada disana hanya tersenyum kecil. Hingga beberapa menit mereka tersadar.
“eh.. hmmm.. sorry..” ucap Dicky menutupi ke-g-r-o-g-i-a-n-y-a.
“sorry” Sheilla tersenyum.
“ehh Ditt… Rafaell mana ??”
“gak tauu.. gue baru berangkatt..” Dita mengangkat kedua bahunya. Lalu menarik lengan Sheilla ke kelas.
.
“ehh ehh tau nggakk…. Masakk tadi Sheilla…” kata kata Dita terhenti ketika Sheilla menutup mulutnya dengan tangannya itu.
“kenapa ?? Sheilla kenapa ??” Ardana penasaran sambil menggoyakan badan Dita.
Dita mencoba melepaskan tangan Sheilla yang menutupi mulutnya. Namun cengkramannya begitu kuat hingga akhirnya Sheilla terjatuh menimpa Ardana. Serentak Ardana malah ikuttan menubruhin Reza yang memang sedari tadi berdiri di sampingnya.
Dan brakkkkk
Ardana dan Reza bertatapan. Diam, hening ketika mereka mematung. Dita yang duduk disitu menipiskan bibirnya mengeluarkan senyuman tulus.

*****************
Dita berjalan mengikuti arah kakinya keluar gerbang menunggu jemputan. Tengok kiri --- tengok kanan – menunggu batang tubuh Kak Morgan yang belum terlihat. Ia melihat Rangga di depan sekolahnya berjalan memakai I-portnya. Tampak seorang pengendara motor besar melaju di belakangnya. Dita berusaha memanggil Rangga, namun ia tak medengar.
Dita berlarii… berlariii.. dan menarik tubuh RAngga ke tepi.  Mereka terjatuh.
“lo begokk yaa.. hampir aja lo mati gara gara ituu” Dita membentaknya.
“kenapa lo nyelamettin gue ?? lo kan udahh nolakk gue..” jawab Rangga dengan langsung berdiri dengan harapan meninggalkan Dita sendiri di tepi jalan itu.
“karena lo sahabat gue…” jawab Dita polos.
Rangga terpaku, terdiam, mematung. matanya seperti cermin. Ia menaikkan salah satu ujung bibirnya tanpa menoleh dan melanjutkan kakinya melangkah. Dita terdiam tak dapat membendung air matanya.

*****************
“haaaaaaa….” Dita berteriak karena hampir tertabrak sebuah motor yang lewat.
“sialll…” Dita mengumpat.
Karena tiba tiba Kak Morgan menelpon bahwa ia tak dapat menjemput Dita, ia terpaksa naik ANgkot menuju rumahnya. Namun tetap harus berjalan lagi untuk menuju rumahnya. Ia berjalan seakan berpandang kosong. Mengingat, menghitung beban pikiran yang ia bawa. Ia berjalan teruss…. Mengikuti langkahnya.
Membuka pintu rumahnya. Dann……
“surpriiiice” teriakan menggema di telinga Dita. Dita menatap satu per satu diantara mereka. Hampir saja ia tak mengingat hari Ulang Tahunnya yang ke 15 ini. Ardana, Sheilla, Reza, Rafaell, Rangga, Kak Morgan, Ilham, Dicky, Bisma, Riska, Mila, Yuma, de el el ada disana. Dita menatap seluruh ruangan berisikan balloon balloon membuatnya banjir air mata. Dita mematung. Air matanya membanjiri pipinya.
“ayyo dong… tiupp lilinnya..” Ardana mendekatinya diikuti yang lainnya.
Dita tersenyum haru.
“Make a wish duluu..” Rafaell mengingatkan.
Dita menunduk kan kepalanya. Meminta doa.. berharap doanya dapat terkabul di umurnya yang ke 15 tahun ini. Lalu mendongakan kepalanya dan meniup lilin berbentuk angka 15.
“makasihh semuaa… gue nggak nyangka.. gue aja lupa sama ulang tahun gue ini…” ucap Dita sambil mengusap air mata di pipinya.
“thank’s bangett…” lanjut Dita lalu memeluk sahabatnya Sheilla dan Ardana.
Rangga muncul dari belakang. Memegang sebuah kotakk kecil lalu menarik kedua tangan Dita. Dita hanya mengikut saja. Debar debar di dada Dita tak terhitung frekuensinya.
“selamett yaa..” Rangga masih memegang tangan Dita dihadapan seluruh anak anak termasuk Rafaell.
“Rangga…” Dita menatap matanya. Berusaha menenangkan dirinya sesekali menoleh kearah Rafaell.. Rangga tersenyum
“Karena Kita Sahabat..” Rangga memberikan senyumannya. Membuat Dita semakin terharu lalu memeluknya. Semua anak disitu tersenyum melihat mereka. Terpana akan kenyataan sebuah sahabat. 



Soraya Salma Rahmadita
@ditt_ditt_ditta
SMPN 1 Tulungagung
Tulungagung, Jawa Timur

52 komentar:

  1. yang baca, kasihh komentarnya yaghh...
    biar jadi bahan pertimbangan untuk cerpen karangan aku yang berikutnya...
    .
    Salam Cenat Cenut
    Dita

    BalasHapus
  2. cindiie sistaa smashblast31 Januari 2011 04.20

    panjannk bangett yaaah ..
    aku yang bacaa sampe berjam~jam hehe
    tapii keren kok :)
    kreatifff ^^

    BalasHapus
  3. keren banget !!! :)

    BalasHapus
  4. Keren,so sweet,happy ending!:)Rangga sma aku ajalah drpd patah hati sma Dita?heheheh

    BalasHapus
  5. mantap..
    I LIKE IT..

    BalasHapus
  6. keren ceritanya,:)

    BalasHapus
  7. kerennzz....
    buat hati cenat cenut..
    coz ada lucunya, sedihnya, romantisnya, dll...

    BalasHapus
  8. wiiihhh.......... gila critax tue pnjang bangetz
    tau.!

    tpie bguzz,kren & bikin aq trharu ja!!!

    ...........:)

    BalasHapus
  9. ceritanya keren... :)
    I LIKE IT

    BalasHapus
  10. ceritanya seru , tokoh utamanya sama kaya gue nmanya wahahahhaha #pededotcom

    BalasHapus
  11. Yeah.. Karena kita sahabat...

    BalasHapus
  12. like itttt :)

    BalasHapus
  13. dwi [pecinta SMASH]16 April 2011 03.01

    aku jd cemburu nichhhhhhhhhhhh

    BalasHapus
  14. Ardana itu cewek?? btw,, kekuatan persahabatn gaada yg bisa ngalahin ya?, hehee

    BalasHapus
  15. hehehe ceritanya lucu
    kalo liat kak ilham berantem sama dita yang entutuh hehehe
    coba aja emang bisa di filmkan pasti seru
    hehehe,....
    kesimpulannya :
    sahabat sejati adalah orang yang gag akan pernah bisa di lupakan

    BalasHapus
  16. bgs bgt crt ny..top bgt lh ...
    haru.lucu..smuany cmpur aduk..

    BalasHapus
  17. ini gabungan cerita SM*SH with LYLA?

    BalasHapus
  18. so sweet si coco mamang tuh emang cool,imoet,ganteng

    BalasHapus
  19. nerisa arviana5 Mei 2011 18.20

    bguss"..
    coco romantis bgt :)
    rangga mndingan sma aku aj deh..
    :)

    BalasHapus
  20. coba aja smua cerpe yg ad di sini ttg shabat bkn cinta

    BalasHapus
  21. boleh tanya gak? ini tadi nya cerita lain ya? kok ada Kak Dharma, Amec, dan lain2 itu???

    BalasHapus
  22. KEREN ,,

    -brizka laurensia- cpek gua tlis nma gw yg panjng nie ,,, gua singkat jd -BL-

    BalasHapus
  23. GILA
    PANJANG BANGET!!!

    :D
    GPP kok
    I LIKE YOUR STORY

    BalasHapus
  24. U,u gpp lah rangga sakit hati...
    Tpi mreka bisa jdi sahabat..
    Mau ahh.. Jadi dita biar sahabatna sama rangga

    #rangganizer

    BalasHapus
  25. Bagus bangeeett.....kalo kak Rangga ditolak sama Dita,sini Lari ke aku aja kak....:)

    BalasHapus
  26. bagus banget crita,a ...
    ada yang lucu pula ...
    hahaha ...

    BalasHapus
  27. Best Friends4 Juni 2011 19.39

    Keren banget sih ni cerita!!!!pasti yg buat butuh waktu yg sangat lama????

    BalasHapus
  28. terlalu krn bwt digambarin pke kata-kata

    BalasHapus
  29. ya ampun,,.. suka banget sama cerita ini! kreatif! good luck deh buat penulisnya!

    BalasHapus
  30. cara postingnya gimana sih? kasih tau yaa :)

    BalasHapus
  31. gmna siih cra posting x pliiiis ksih tau klo gak di ksih tau brarti km bkan SM*SHBLAST!!!! pliiiis cz aku dah punya banyak cerbung ayooo donk ksih tau!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  32. this story is so amazing!!!!

    dyla

    BalasHapus
  33. gue mau dong jadi pacarnya rafael

    BalasHapus
  34. baguss!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  35. Bagus bangeeeettt.... :)

    BalasHapus
  36. Viona Cii Raflatahugs1 Oktober 2011 07.53

    Panjaaang banget dah ceritanya , but ,,,,
    i give two thumbs up for u

    BalasHapus
  37. ssssssseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeerrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrruuuuuuuuuuuuuuuuuuuu!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  38. woooooooooooowwww seru bro

    BalasHapus
  39. seruuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu...................
    keren ceritanya..... bagus juga.... ttg persahabatan, dan cinta......
    tapi emang bener persahabatan itu bakal kekal dan gak bakal bisa pecah atau bubar, karna gak ada yg namanya mantan sahabat... dan gak akan pernah ada.........................................








    ini cerita persahabatan pertama yg bikin aku terharu.......................
    ya, karna kita sahabat.................
    like it.....
    ^_^ selamat buat ka'dita...... bikin lg yg lbih bgus ya kak.... ok!
    may always be the best!
    ttp terSENUYM DAN selalu SEMANGAT!

    BalasHapus
  40. aku dita. sebenerya ini cerpen bikinan aku ttg Sm*sH, LyLA sama SHINee,, tp wkt mo aku kirim aku ganti2 namanya! jdi ada beberapa nama yg kelupaan.. kyk Dennis, Amec, Dharma, Taemin.. hihi

    regards

    @ditt_ditt_ditta

    BalasHapus
  41. pengen dong jadi pacarnya cocoh....*ngarep bet

    BalasHapus
  42. klo smw crita dsn di bkn film/sinetron gt klo klewatan liat bakal nyari seketemunya di youtube
    ^_^ Nadya ^_^

    BalasHapus
  43. Sofea Nadira18 Juli 2013 23.09

    Ka Rangga mending ama aku....

    BalasHapus

Respect n Comment: